1 ALLAH 3 AKIDAH

Posted: Disember 23, 2009 in Isu-Isu Semasa

Assalamualaikum wbt kepada saudara serta saudari yang saya hormati sekalian, semoga Allah swt memberi kekuatan kepada kita dalam kehidupan yang singkat ini, semoga kehidupan ini semakin mendekatkan kita kepada Allah swt dan bertambahlah iman kita kepada Allah iaitu satu-satunya Tuhan yang patut disembah.

Terlalu banyak isu jika nak diperkatan tentang akidah Islam, Kristian dan Yahudi, ketiga-tiga agama ini mempercayai akan wujudnya Tuhan Yang Maha Kuasa, namun begitu terdapat perbezaan yang sangat meluas di antara ketiga-tiga agama ini. Setelah kita menelaah dan sebagai manusia yang mempunyai akal yang waras, kita mempunyai satu jawapan bagi terhadap permasalahan yang timbul iaitu TUHAN.

Bagi Umat Islam selaku agama yang diredhai Allah dan melengkapkan akidah manusia, terlalu luas jika dibentangkan satu persatu tentang akidah ini iaitu mentauhidkan Allah. Umat Kristian dan yahudi juga mengaku dan beriman kepada Allah, tetapi terlalu banyak permasalahan, seperti Iman dalam Yahudi, bahawa Agama mereka adalah EXCLUSIVE untuk bangsa mereka dan tidak mengiktiraf bangsa lain. Sangat menghairankan, apakah umat Yahudi tidak berfikir dengan waras, bahawa hikmah kejadian pelbagai bangsa adalah warna warni yang datang dari Allah swt.

Begitu pula umat Kristian, secara simboliknya, umat Kristian lebih berpegang kepada akidah Tauhid Rububiyyah iaitu, mengimani bahawa Alam Semesta ini benar-benar diciptakan oleh Allah. Islam juga mengimani demikian, namun sebagai pelengkap kepada akidah manusia, Islam juga mengimani Tauhid Uluhiyyah iaitu mengimani hanya Allah swt satu-satunya yang patut disembah dan TIDAK WUJUD sebrang OKNUM mahupun sebarang PERSONA disampingnya.

Ini sesuai dengan sifat yang berdiri pada Dzat Allah swt, Allah swt berdiri dengan sendiri tanpa sebarang oknum atau persona, malah Allah swt adalah Tuhan yang TIDAK MENYERUPAI sebranag objek yang dikenali hamba-hamba-Nya, apatah lah hamba-hambaNya ingin menyerupai-Nya. Maha Suci Allah, dari tuduhan-tuduhan yang tidak sepatut bagi Allah swt yang memberi kita kehidupan hari ini dan akan datang.

Perlu dijelaskan disini bahawa nama “ALLAH” ini, sudah cukup menjelaskan kepada kita bahawa perkataan “ALLAH” membawa maksud ESA iaitu SATU. SATUNYA Allah swt ini TANPA WUJUD SEBARANG OKNUM! Haram bagi manusia menggunakan nama “ALLAH” ini untuk menerangkan bahawa perkataan “ALLAH” ini membawa maksud TRINITI atau TRIDEWA atau apa sahaja yang membawa maksud OKNUM atau PERSONA yang wujud diantara puluhan, ratusan, ribuan amhupun jutaan TUHAN!

Perkataan “ALLAH” ini adalah Maha Suci, dan merupakan NAMA KHAS yang tidak boleh diterjemahkan dalam bahasa apapun. ALLAH tetaplah ALLAH, dan ALLAH tidak boleh diterjemahkan kepada perkataan GOD. Jika ada mereka yang CLAIM bahawa terjemahan bagi perkataan “GOD” adalah “ALLAH”,  terjemahan itu sangat tidak tepat.

Inilah yang dilakukan umat Kristian, sepatutnya dan sejujurnya Cendekiawan Kristian menggunakan perkataan “TUHAN” sebagai kata ganti perkataan “GOD”. Tak perlu susah-susah nak menterjemahkan kepada perkataan “ALLAH”.

Nama Allah swt sangat Suci, Maha Suci Allah swt dari ucapan dan perbuatan manusia yang tidak layak menempatkanNya ditempat yang tidak sepatutnya. Dengan ini sangat jelas bahawa nama “ALLAH” itu membawa maksud “ESA” iaitu “SATU” yang berdiri TANPA sebarang OKNUM atau PERSONA disisinya. berhentilah memfitnah Allah swt, kerana dosa memfitnah Allah swt itu sangat berat, Allah swt Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang.

By, Penghibur

Komen-komen
  1. Penghibur berkata:

    @All

    Artikel diatas tidak begitu sempurna, saya akan update berdasarkan perbincangan diruangan ini.

    By, Penghibur

  2. Anak Adam berkata:

    Berikut ayat2 yang harus diperhatikan:

    إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

    Sesungguhnya agama di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya.
    QS. Ali Imran (3) : 19

    فَإِنْ حَاجُّوكَ فَقُلْ أَسْلَمْتُ وَجْهِيَ لِلَّهِ وَمَنِ اتَّبَعَنِ ۗ وَقُل لِّلَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ وَالْأُمِّيِّينَ أَأَسْلَمْتُمْ ۚ فَإِنْ أَسْلَمُوا فَقَدِ اهْتَدَوا ۖ وَّإِن تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْكَ الْبَلَاغُ ۗ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ

    Kemudian jika mereka mendebat kamu, maka Katakanlah: “Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan orang-orang yang mengikutiku”. Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Kitab dan kepada orang-orang yang ummi: “Apakah kamu masuk Islam”. Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan (ayat-ayat Allah). Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya.
    QS. Ali Imran (3) : 20

    أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ وَلَهُ أَسْلَمَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ

    Maka apakah mereka mencari agama yang lain dari agama Allah, padahal kepada-Nya-lah menyerahkan diri segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan suka maupun terpaksa dan hanya kepada Allahlah mereka dikembalikan.
    QS. Ali Imran (3) : 83

    قُلْ آمَنَّا بِاللَّهِ وَمَا أُنزِلَ عَلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ عَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالْأَسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَىٰ وَعِيسَىٰ وَالنَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ

    Katakanlah:” Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail, Ishaq, Yaqub, dan anak-anaknya, dan apa yang diberikan kepada Musa, Isa dan para nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeda-bedakan seorangpun di antara mereka dan kami bagi-Nya ialah muslimun (orang-orang yang menyerahkan diri). “
    QS. Ali Imran (3) : 84

    وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

    Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.
    QS. Ali Imran (3) : 85

  3. Penghibur berkata:

    @All

    Lagi 1 Malaysia KECOH Penggunaan nama “ALLAH” untuk menggantikan terjemahan perkataan “GOD”. Sekali lagi ditegaskan sesungguhnya haram bagi umat Kristian menggunakan nama “ALLAH” untuk tujuan TRINITY.

    TRINITY BUKANLAH ESA dan TRINITY BUKANLAH TAUHID.

    Berbalik kepada perkataan GOD, saya berikan sedikit poin yang dikemukakan oleh Syeikh Ahmed Deedat melalui berita Harakahdaily seperti berikut;

    Tidak seperti perkataan Allah, God boleh berubah atau diubah. God boleh ditambah ‘s’ (gods) untuk menjadi ‘tuhan-tuhan’. Boleh dijadikan perempuan dengan ditambah ‘dess’ (goddess). Boleh menjadi tuhan-tuhan kecil kalau ditambah ‘ling’ menjadi godling. (Ahmad Dedat, 1994).

    Serupa juga jika nama Allah diterjemahkan sebagai Tuhan dalam bahasa Melayu. Ia tidak menepati. Begitu juga kalau dalam bahasa jawa tidak boleh digantikan Allah dengan ‘Hyang’, malah terpaksa pula ditambah menjadi ‘Sang Hyang Tunggal’ yang menepati Tuhan Yang Maha Esa.

    Perkataan Allah pengertiannya amat jelas dalam Al-Quran. Dan tidak keliru. Allah difahami oleh penganut Islam sebagai nama Zat, yang tidak boleh dipecah dan dibahagi. Tidak ada pecahan kata jamak (plural) bagi perkataan Allah.

    (Surah Al-Ikhlash 112:1-4)
    “Katakanlah; Dialah Allah Tuhan Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tidak beranak dan tiada pula diperanakkan dan Dia tiada sesuatupun yang serupa dengan-Nya.”

    ULASAN : Hanya dengan Surah Al-Ikhlas sudah cukup untuk menjelaskan siapakah Allah swt, kerana 4 ayat ini MERUPAKAN BIODATA Allah swt. Supaya semua menjadi jelas, apabila kita menyebut nama ‘ALLAH’. nama ini (ALLAH) membawa maksud ESA. ESA itu SATU, SATU yang BUKAN DUA apatah lagi TIGA.

    PERHATIAN : Seperkara yang sangat penting juga untuk diperhatikan, bahawa ALLAH swt TIADA SEBARANG OKNUM mahupun SEBARANG PERSONA berdiri pada Dzat Allah swt mahupun pecahan dari Dzat-Nya. Maha Suci Allah swt, Allah swt berdiri dengan sendiri tanpa memerlukan satu apa pun.

    By, Penghibur

  4. Penghibur berkata:

    @All

    Isu Nama Allah: Garis Panduan Penggunaan Nama Allah

    Disiarkan pada Jan 04, 2010 dalam kategori Kenyataan & Penjelasan

    Oleh : Dr Mohd Asri bin Zainul Abidin

    Di sini saya mencadangkan beberapa perkara untuk diteliti dalam isu penggunaan nama Allah oleh mereka yang bukan Islam.

    Seperti mana yang saya sebutkan dalam artikel saya pada tahun 2007 yang bertajuk “Beza Antara Merebut Nama Allah Dan Mempertahankan Akidah” bahawa isu ini lebih bersifat tempatan atau keselamatan setempat, bukan membabitkan larangan secara khusus dari nas-nas Islam. Harap kenyataan ini dibaca bersama dengan artikel tersebut.

    Kristian Arab dan juga musyrikin Mekah dahulu juga menyebut Allah sebagai Tuhan. Nas-nas al-Quran dan al-Sunnah tidak membantah hal tersebut. Namun dalam konteks Malaysia, perkara ini agak baru. Ia menimbulkan kegusaran terutama disebabkan berbagai persoalan yang timbul, antaranya apakah maksud yang terselindung di sebalik tuntutan ini?!

    Juga di pihak umat Islam sendiri, pendidikan akidah Islam tidak ditekankan secara yang sepatutnya. Kita lebih banyak menumpulkan soal fekah sehingga melupai pokok yang lebih penting iaitu akidah. Inilah sebabnya ramai orang melayu sekalipun bersolat, ada yang mudah terpengaruh dengan khurafat, bomoh, tahyul dan seumpamanya.

    Jika kita jelas dalam persoalan akidah, tentu unsur-unsur seperti itu, pengaruh kristianisasi, unsur-unsur agama lain tidak dapat mengelirukan akidah dan pemikiran umat. Isu nama Allah ini sepatutnya menyedarkan kita keperluan menegaskan soal akidah dan batas-batas iman dan kufur.

    Untuk mengelakkan ketegangan yang tidak baik untuk negara dan kehidupan masyarakat yang berbilang agama dan kaum, maka saya sekadar mencadangkan beberapa pekara berikut sebagai garis panduan yang patut diambil perhatian oleh pihak kerajaan;

    1. Nama Allah tidak boleh dipanggil melainkan hanya kepada tuhan yang sebenar. Maka dengan itu tiada pihak yang boleh menamakan sekutu-sekutu Allah yang didakwa oleh manusia sebagai tuhan atau perantara tuhan sebagai Allah. Ini seperti memanggil berhala, atau batu, atau patung, atau manusia dengan panggilan Allah. Jika ini berlaku, muslim memang wajar menentang dan membantah. Musyrikin Quraish yang memanggil tuhan sebenar Allah tetapi mensyirikkanNya, pun begitu tidak menamakan berhala mereka dengan nama Allah, sebaliknya menamakan berhala-berhala mereka dengan panggilan al-Lata, al-‘Uzza, Manat dan seumpamanya.

    2. Manusia memang sewajar memanggil tuhan yang sebenar Allah. Ini juga membuktikan ajaran Islam yang memanggil tuhan ‘Allah’ itulah yang benar. Maka, tidak mengapa, bahkan sepatutnya semua manusia tanpa mengira agama menyatakan “Allah yang menciptakan alam”, “Allah yang menurunkan hujan”, “Allah menyuruh kita melakukan kebaikan” dan seumpamanya. Perkataan-perkataan itu benar. Adalah tidak wajar seorang muslim membantah apabila mendengar bukan muslim menyatakan perkara seperti itu. Bahkan al-Quran menyebut: (maksudnya) “Dan sesungguhnya jika engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: “siapakah yang menurunkan hujan dari langit, lalu dia hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya?” sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah”. Ucapkanlah (Wahai Muhammad): “Alhamdulillah” (sebagai bersyukur disebabkan pengakuan mereka yang demikian), bahkan kebanyakan mereka tidak menggunakan akal (untuk memahami tauhid) (Surah al-Ankabut ayat 63).

    3. Jika mereka akur Allah adalah Tuhan sebenar, lalu mereka memanggilnya dalam ibadat mereka maka seorang muslim tidak boleh mengganggu urusan ibadah agama lain. Walaupun Islam mempertikaikan kesyirikan mereka, tetapi kebebasan beribadah adalah hak setiap agama.

    4. Bukan muslim tidak boleh menggunakan nama Allah untuk penyebaran dakyah yang menghina Islam. Ini seperti mempersendakan Allah dalam sebaran kepada masyarakat Islam atau mempermain-mainkan nama Allah dalam tulisan, lukisan, filem dan seumpamanya seperti yang sering berlaku dalam masyarakat Barat.

    5. Bukan muslim tidak boleh memputarbelitkan ajaran Islam dengan mempergunakan nama Allah sebagai umpan. Tindakan provokatif seperti itu wajar diambil tindakan tegas. Adalah menjadi prinsip kemanusiaan yang dipegang oleh Islam bahawa tiada siapa pun boleh memutar belitkan maksud ajaran pihak lain. Orang Islam juga tidak boleh memutarbelitkan ajaran agama lain.

    6. Menyebut nama Allah dalam pergaulan antara muslim dan bukan muslim dengan cara yang hormat dan mengagungkan Allah seperti bukan muslim menyebut kepada muslim “semoga Allah merahmati kamu”, atau “semoga Allah memberi rezeki kepada kamu” adalah diizinkan. Bahkan itulah yang sepatutnya. Nabi s.a.w ketika membuat perjanjian dengan Quraish Mekah juga masing-masing menggunakan nama Allah seperti hadis Muslim: Sesungguhnya Quraish membuat perjanjian damai dengan Nabi s.a.w. Antara wakil Quraish ialah Suhail bin ‘Amr. Sabda Nabi s.a.w : barangkali aku boleh tulis Bismillahirrahmanirrahim. Kata Suhail: Adapun Bismillah (dengan nama Allah), maka kami tidak tahu apa itu Bismillahirrahmanirrahim. Maka tulislah apa yang kami tahu iaitu BismikalLahumma (dengan namaMu Ya Allah!)”.

    Ini adalah beberapa cadangan saya mengenai hal ini untuk dijadikan garis panduan kepada rakyat Malaysia agar kita tidak merusuh disebabkan isu ini. Sebaliknya, hendaklah setiap pihak menghormati sensitiviti pihak yang lain.

  5. Penghibur berkata:

    @All

    ORANG KAFIR GUNA NAMA ALLAH?

    Banyak pihak mendesak saya (Dr. Asri – MAZA) memberikan pandangan tentang penggunaan nama Allah oleh agama lain khususnya agama Kristian di Malaysia ini. Pada awalnya, saya selalu mengelak, cuma memberikan pandangan ringkas dengan berkata: “Isu ini bukan isu nas Islam, ianya lebih bersifat pentadbiran atau tempatan.”

    Peraturan ini mungkin atas alasan-alasan setempat seperti kenapa sekarang baru ditimbulkan isu ini? Kenapa hanya Bible dalam bahasa melayu sahaja yang hendak menggunakan panggilan Allah, tidak pula edisi inggerisnya? Adakah di sana ada agenda tersembunyi? Maka wujudnya tanda soal dan beberapa prasangka yang mungkin ada asasnya. Maka lahirlah kebimbangan terhadap kesan yang bakal timbul dari isu itu nanti.

    Namun, akhir-akhir ini saya terus didesak. Saya kata: jika anda hendak tahu pendirian Islam bukanlah dengan falsafah-falsafah tentang akar bahasa itu dan ini yang diutamakan. Rujuk terdahulu apa kata al-Quran dan al-Sunnah. Lepas itu kita bincang hukum berkenaan bertitik tolak dari kedua sumber tersebut.

    Kadang-kala kesilapan kita dalam mempertahankan perkara yang tidak begitu penting, boleh melupakan kita kepada isu yang lebih penting. Isu yang terpenting bagi saya adalah kefahaman mengenai keadilan dan kerahmatan Islam yang mesti sampai kepada setiap rakyat negara ini, muslim atau bukan muslim. Supaya gambaran negatif yang salah terhadap Islam dapat dikikis dari minda mereka yang keliru.

    Di samping itu, hendaklah kita jelas bahawa yang membezakan akidah Islam dan selainnya bukanlah pada sebutan, atau rebutan nama Allah, sebaliknya pada ketulusan tauhid dan penafian segala unsur syirik. Di samping, kita mesti bertanya diri kita: mengapakah kita sentiasa merasakan kita akan menjadi pihak yang tewas jika orang lain memanggil tuhan Allah? Mengapakah kita tidak merasakan itu akan lebih memudahkan kita menyampaikan kepada mereka tentang akidah Islam?. Maka, apakah isu ini bertitik tolak dari nas-nas Islam, atau kebimbangan disebabkan kelemahan diri umat Islam itu sendiri?

    Jika kita membaca Al-Quran, kita dapati ia menceritakan golongan musyrikin yang menentang Nabi Muhammad s.a.w juga menyebut nama Allah dan al-Quran tidak membantah mereka, bahkan itu dijadikan landasan untuk memasukkan akidah Islam yang sebenar.

    Firman Allah: (maksudnya) “Dan Demi sesungguhnya! jika engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka: “Siapakah yang menciptakan mereka?” sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah!”. (jika demikian) maka bagaimana mereka rela dipesongkan? Dan (Dia lah Tuhan Yang mengetahui rayuan Nabi Muhammad) yang berkata: Wahai Tuhanku! Sesungguhnya mereka ini adalah satu kaum yang tidak mahu beriman!” (Surah al-Zukhruf ayat 87-88).

    Firman Allah dalam ayat yang lain: (maksudnya) “Dan sesungguhnya jika engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: “siapakah yang menurunkan hujan dari langit, lalu dia hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya?” sudah tentu mereka akan menjawab: “Allah”. Ucapkanlah (Wahai Muhammad): “Alhamdulillah” (sebagai bersyukur disebabkan pengakuan mereka yang demikian), bahkan kebanyakan mereka tidak menggunakan akal (untuk memahami tauhid) (Surah al-Ankabut ayat 63).

    Ayat-ayat ini, bahkan ada beberapa yang lain lagi menunjukkan al-Quran tidak membantahkan golongan bukan muslim menyebut Allah sebagai Pencipta Yang Maha Agung. Bahkan Nabi Muhammad s.a.w disuruh untuk mengucapkan kesyukuran kerana mereka mengakui Allah. Apa yang dibantah dalam ayat-ayat ini bukanlah sebutan nama Allah yang mereka lafazkan, sebaliknya ketidak tulusan tauhid yang menyebabkan akidah terhadap Allah itu dipesongkan atau bercampur syirik.

    Justeru, soal bukan muslim mengakui Allah tidak dibantah oleh Islam, bahkan kita disuruh bersyukur kerana pengakuan itu. Cuma yang dibantah ialah kesyirikan mereka. Umpamanya, jika kita mendengar bukan muslim menyebut “Allah yang menurunkan hujan, atau menumbuhkan tumbuhan”, maka kita tentu gembira kerana dia mengakui kebesaran Allah.

    Apakah patut kita kata kepadanya: awak jangan kata Allah yang menurunkan hujan, atau mencipta itu dan ini, awak tidak boleh kata demikian kerana awak bukan muslim, sebaliknya awak kena kata tokong awak yang menurun hujan”. Apakah ini tindakan yang betul? Tidakkah itu menjauhkan dia dari daerah ketuhanan yang sebenar? Kita sepatutnya berusaha mendekatkan dia kepada ajaran yang benar. Namun, jika dia berkata: “Tokong ini adalah Allah”. Saya kata: “Awak dusta, itu tidak benar! Maha suci Allah dari dakwaan awak”.

    Maka, ketika Allah menceritakan peranan peperangan dalam mempertahankan keamanan dan kesejahteraan manusia,

    Allah menyebut: (maksudnya) “..dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang (pencerobohan) setengah yang lain, nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak dalam semua tempat itu dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong ugamanya (ugama Islam); Sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Perkasa. (Surah al-Hajj ayat 40).

    Ayat ini mengakui tempat-tempat ibadah itu disebut nama Allah. Adapun berhubung dengan orang Kristian,

    Allah menyebut: (maksudnya) “Sesungguhnya telah kafirlah mereka yang berkata: “Bahawasanya Allah ialah salah satu dari yang tiga (triniti)”. padahal tiada tuhan (yang berhak disembah) melainkan Tuhan Yang Maha Esa..(Surah al-Maidah ayat 73).

    Ayat ini tidak membantah mereka menyebut Allah, tetapi yang dibantah adalah dakwaan bahawa Allah adalah satu dari yang tiga.

    Justeru itu kita lihat, orang-orang Kristian Arab memang memakai perkataan Allah dalam Bible mereka, juga buku-buku doa mereka. Tiada siapa pun di kalangan para ulama kaum muslimin sejak dahulu yang membantahnya. Jika ada bantahan di Malaysia, saya fikir ini mungkin atas alasan-alasan setempat yang saya sebutkan pada awal tadi. Cuma yang diharapkan, janganlah bantahan itu akhirnya memandulkan dakwah Islam dan menjadikan orang salah faham terhadap agama suci ini.

    Saya selalu bertanya sehingga bilakah kita di Malaysia ini akan begitu defensive, tidak memiliki anti-bodi dan tidak mahu berusaha menguatkannya dalam diri? Akhirnya, kita terus bimbang dan takut kepada setiap yang melintas. Padahal itu bukan sifat Islam. Islam agama yang ke hadapan, misi dan intinya sentiasa disebarkan.

    Sehingga Allah menyebut: (maksudnya):“Dan jika seseorang dari kalangan musyrikin meminta perlindungan kepadamu, maka berilah perlindungan kepadanya sehingga dia sempat mendengar keterangan-keterangan Allah (tentang hakikat Islam itu), kemudian hantarlah dia ke tempat yang selamat. Demikian itu (perintah tersebut) ialah kerana mereka itu kaum yang tidak mengetahui (hakikat Islam). (Surah al-Taubah ayat 6).

    Ada orang tertentu yang berkata kepada saya: nanti orang Islam keliru kerana sebutan nama Allah itu sama antara mereka dan Islam. Lalu rosak akidah orang Islam kita nanti. Saya berkata kepadanya: “Jikalaulah sebutan nama tuhan itulah yang menentukan akidah Islam, tentulah golongan musyrikin Mekah tidak memerlukan akidah yang dibawa oleh Nabi s.a.w. Mereka telah sekian lama memanggil tuhan dengan panggilan Allah.

    Lihatlah bapa Nabi kita Muhammad bernama ‘Abdullah yang bermaksud hamba Allah. Tentu sekali bapa baginda lahir pada zaman jahiliah sebelum kemunculan baginda sebagai rasul. Nama itu dipilih oleh datuk Abdul Muttalib yang menjadi pemimpin Quraish pada zaman dahulu. Quraish pada zaman jahiliah juga bertawaf dengan menyebut: LabbaikalLahhumma yang bermaksud: Menyahut seruanMu ya Allah!

    Al-Imam Muslim dalam sahihnya meriwayatkan hadis mengenai perjanjian Hudaibiah antara Nabi s.a.w dengan Quraish Mekah, seperti berikut:

    “Sesungguhnya Quraish membuat perjanjian damai dengan Nabi s.a.w. Antara wakil Quraish ialah Suhail bin ‘Amr. Sabda Nabi s.a.w : barangkali aku boleh tulis Bismillahirrahmanirrahim. Kata Suhail: Adapun Bismillah (dengan nama Allah), maka kami tidak tahu apa itu Bismillahirrahmanirrahim. Maka tulislah apa yang kami tahu iaitu BismikalLahumma (dengan namaMu Ya Allah!)”. Dalam riwayat al-Bukhari, Nabi s.a.w menerima bantahan tersebut. Ternyata mereka menggunakan nama Allah.

    Maka yang membezakan akidah Islam dan selainnya adalah tauhid yang tulus yang menentang segala unsur syirik. Ketidak jelasan dalam persoalan inilah yang menggugat akidah jenerasi kita. Mereka yang berakidah dengan akidah Islam sangat sensitif kepada sebarang unsur syirk agar tidak menyentuh akidahnya. Bukan semua yang mengakui Allah akan dianggap beriman dengan iman yang sah selagi dia tidak membersihkan diri dari segala unsur syirik.

    Lihat, betapa ramai yang memakai serban dan jubah, berzikir sakan tetapi dalam masa yang sama menyembah kubur-kubur tok wali tertentu dengan cara menyeru dan merintih pemohonan darinya. Ini yang dilakukan oleh sesetengah tarekat yang sesat. Apa beza mereka ini dengan yang memanggil nama-nama berhala yang asalnya dari nama orang-orang saleh juga, yang mati pada zaman dahulu.

    Firman Allah: (maksudnya) Ingatlah! Untuk Allah agama yang suci bersih (dari segala rupa syirik). dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung (sambil berkata): “Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya. Sesungguhnya Allah akan menghukum antara mereka tentang apa yang mereka berselisihan padanya. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang tetap berdusta (mengatakan Yang bukan-bukan), lagi sentiasa kufur (dengan melakukan syirik). (Surah al-Zumar ayat 3).

    Di Malaysia kita pun ada yang memakai gelaran agama menentang pengajaran tauhid rububiyyah, uluhiyyah, asma dan sifat. Mereka ini menyimpan agenda musuh-musuh dakwah. Padahal pengajaran tauhid yang sedemikianlah yang mampu menjadikan muslim memahami dengan mudah hakikat tauhid. Mampu membezakan antara; sekadar mempercayai kewujudan Allah dengan mentauhidkan Allah dalam zatNya, ibadah kepadaNya dan sifat-sifatNya.

    Persoalan tauhid anti syirik ini begitu mudah dan ringkas untuk memahaminya. Nabi s.a.w telah menyebarkannya dengan begitu pantas dan mudah. Seorang badawi buta huruf yang datang berjumpa baginda mampu memahami hanya dalam beberapa sessi ringkas. Bahkan mampu pulang dan mengislamkan seluruh kaumnya dengan akidah yang teguh. Namun, di kalangan kita, pengajaran akidah yang dinamakan ilmu kalam begitu berfalsafah dan menyusahkan.

    Bukan sahaja badwi, orang universiti pun susah nak faham. Sehingga seseorang bukan bertambah iman, tetapi bertambah serabut. Bertahun-tahun masih dalam kesamaran. Diajar Allah ada, lawannya tiada, dengar lawannya pekak, lihat lawannya buta..lalu ditokok tambah dengan falsafah-falsafah dan konsep-konsep yang menyusahkan. Padahal penganut agama lain juga menyatakan tuhan itu ada, melihat, tidak buta, mendengar, tidak pekak dan seterusnya. Apa bezanya jika sekadar memahami perkara tersebut cuma?

    Maka anak-anak orang Islam kita gagal memahami hakikat tauhid anti-syirik yang sebenar. Padahal ianya begitu mudah semudah memahami kalimah-kalimah akidah dalam surah al-Ikhlas yang ringkas. Kata Dr Yusuf al-Qaradawi: “Tambahan pula, perbahasan ilmu kalam, sekalipun mendalam dan kepenatan akal untuk memahami dan menguasainya, ia bukannya akidah…Lebih daripada itu perbahasan ilmu kalam telah terpengaruh dengan pemikiran Yunan dan cara Yunan dalam menyelesaikan masalah akidah. Justeru itu imam-imam salaf mengutuk ilmu kalam dan ahlinya serta berkeras terhadap mereka” (Al-Qaradawi, Thaqafah al-Da’iyah, m.s. 92 Beirut: Muassasah al-Risalat). Dahulu kelemahan ini mungkin tidak dirasa, tetapi apabila kita hidup dalam dunia persaingan, kita mula menderitai kesannya.

    Jika akidah jenerasi kita jelas, apakah mereka boleh keliru antara ajaran Islam dan Kristian? Adakah mereka tidak tahu beza antara ajaran yang menyebut tuhan bapa, tuhan anak dan ruhul qudus dengan akidah Islam yang anti-syirik, hanya disebabkan adanya sebutan Allah? Begitu jauh sekali perbezaan itu! Bagaimana mungkin sehingga mereka tidak dapat membezakan antara malam dan siang? Apakah juga nanti kita tidak membenarkan pihak lain menyebut nama nabi Ibrahim, Ishak, Ya’kub, Daud dan lain-lain kerana budak-budak kita akan keliru lagi. Akidah apakah yang mereka belajar selama ini di KAFA, JQAF dan berbagai lagi sehingga begitu corot. Kalau begitu, sama ada sukatan itu lemah, atau tenaga pengajarnya perlu dibetulkan.

    Maka sebenarnya, isu ini adalah isu kelemahan kita umat Islam dalam memahami akidah yang sebenar. Jenerasi kita tidak mempunyai benteng akidah yang kukuh. Lalu kita semua bimbang mereka keliru dengan akidah orang lain. Untuk mengatasi masalah ini, kita cuba mengambil pendekatan undang-undang. Agar dengan halangan undang-undang, kelemahan akidah generasi kita dapat dipertahankan.

    Persoalan yang patut kita fikirkan, sehingga bilakah kita akan mampu terus hidup hanya berbekalkan oksigen dari saluran undang-undang sehingga kita yang majoriti, dengan segala peruntukan yang ada; TV, radio, berbagai-bagai institusi dan agensi yang dilindungi, masih takut kepada gerakan minoriti? Di manakah kehebatan Islam yang selalu kita sebut dan ceritakan sejarah kegemilangannya? Atau sebenarnya, kita tidak memiliki Islam seperti hari ia diturunkan? Maka kempen Islam kita selalu tidak berkesan.

    Bagi saya, bukan soal nama Allah itu yang terlalu perlu untuk direbut atau dijadikan agenda besar. Tetapi, gerakan membina semula akidah yang sejahtera dan memahamkan generasi kita wajah Islam yang sebenar agar mampu bersaing dan menghadapi cabaran zaman.

    Dari: http://drmaza.com/home/?p=566
    Beza Antara Merebut Nama Allah Dan Mempertahankan Akidah, Disiarkan pada Jan 02, 2010 dalam kategori Akidah.

    RUJUKAN : http://www.mindasuper.com (Dr.Danial Zaimal Abidin)

    By, Penghibur

  6. Penghibur berkata:

    @All

    KALIMAH ALLAH & SYARIAT ALLAH

    1. Banyak pihak begitu marah dan tidak berpuashati dengan keputusan mahkamah tinggi baru – baru ini yang membenarkan sebuah akhbar [ Herald ] menggunakan nama Allah dalam penerbitan mereka .

    2. Pendirian saya sendiri jelas dan tidak pernah berubah sehingga saat ini , bahawa kalimah Allah swt adalah Lafzul Jalaalah yang merujuk kepada keesaan Allah swt.

    Firman Allah swt : “Katakanlah [ Wahai Muhammad ] Dialah Allah Tuhan Yang Maha Esa . Allah tempat bergantung dan meminta segala sesuatu . [ Allah ] tidak beranak dan tidak pula diperanakkan dan tidak ada sesuatu pun yang setara denganNya. (Surah al Ikhlas : 1-4)

    3. Sesiapa pun [ muslim atau non muslim ] yang mahu menggunakan kalimah Allah mestilah menggunakannya dengan betul iaitu Allah adalah Tuhan Yang Maha Esa dan tiada sekutu baginya . Haram dan kufur jika kita membenarkan perbuatan , tindakan atau kenyataan yang menduakan [ mensyirikkan ] Allah swt . Seperti membenarkan perkataan orang yang berkata : ” Allah itu ada anak ” dan seumpamanya . Kerana perkataan itu salah dan bertentangan dengan keEsaan Allah swt. walau siapa [ non muslim atau muslim ] yang berkata demikian .

    4. Allah swt sendiri murka terhadap mereka yang menggunakan kalimah Allah secara salah [ dengan berkata Allah mempunyai anak ] , maka bagaimana mungkin kita boleh bersetuju dan redha jika ada yang menggunakan kalimah Allah secara salah seperti mensyirikkan Allah swt [ menganggap Allah ada anak dan isteri atau menduakan Allah dengan tuhan yang lain ] Firman Allah swt:”dan mereka berkata Allah Tuhan Yang Maha Pengasih mempunyai anak . Sungguh kamu telah membawa sesuatu yang sangat mungkar . Hampir saja langit pecah dan bumi terbelah dan gunung ganang runtuh kerana kenyataan [ ucapan ] itu . Kerana mereka menganggap Allah Tuhan Yang Maha Pengasih mempunyai anak.” (Surah Maryam : 88 – 91)

    “Dapatkah [ bolehkah ] kamu benar – benar bersaksi bahawa ada tuhan – tuhan lain selain Allah ? Katakanlah : Aku tidak dapat bersaksi . Katakanlah : Sesungguhnya Dialah [ Allah ] Tuhan Yang Maha Esa dan aku berlepas diri [ tidak boleh sokong/terima ] terhadap apa yang kamu sekutukan dengan Allah swt.” (Surah Al An’am : 19)

    5. Manakala pengguna kalimah Allah swt secara benar dan tepat sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah swt itu sendiri yang telah mengisytiharkan zatNya tiada sekutu dan bandingan [ seperti yang termaktub di dalam surah al ikhlas ] , maka ia adalah pengguna yang bijak dan benar , malah dibenarkan sekalipun ia seorang non muslim .

    Inilah yang Allah swt sebut di dalam al Quran: “dan jika engkau bertanya kepada mereka : ” siapakah yang menjadikan langit dan bumi serta menundukkan matahari dan bulan ?” nescaya mereka menjawab Allah ! maka , kenapa mereka masih boleh berpaling dari kebenaran.” (Surah al Ankabut : 61)

    Sekitar pemafahaman dari ayat ini :

    a ] Ayat ini secara jelas menunjukkan bagaimana Allah menegaskan bahawa sebahagian non muslim terutama ahli kitab mengakui bahawa Allah swt. adalah pencipta langit dan bumi [ begitulah jawapan jika ditanya kepada mereka .]

    b ] Ayat ini juga bukanlah dalil mutlak untuk membenarkan golongan non muslim menggunakan kalimah Allah swt sewenang – wenangnya apatah lagi jika diguna secara salah . Sebaliknya ayat ini adalah penegasan Allah swt bahawa mereka mengakui Allah swt sebagai pencipta .

    c ] Ia juga bukan dialog antara kuffar dengan Nabi saw. tetapi ia adalah ayat Allah untuk menjelaskan hakikat sanubari mereka , bahawa mereka tidak boleh menyembunyikan fakta ketuhanan Allah sebagai pencipta dan pemberi rezeki . Sebab itu ayat ini bermula dengan : [ Jika sekiranya kamu bertanya kepada mereka ….. ertinya ayat ini bersifat jika atau andainya …. ia bukan dialog sebenar ]

    d ] Persoalan isu aqidah dalam ayat ini terhenti di atas perkataan terakhir dari ayat ini : ” maka … kenapalah mereka masih boleh berpaling dari kebenaran ? ” ertinya : walau hati kecil mereka mengakui bahawa Allah swt adalah pencipta langit dan bumi , maka kenapa mereka masih berpaling dari kebenaran itu ? kenapa mereka masih mensyirikkan Allah swt ? kenapa mereka mengambil tuhan – tuhan yang lain selain daripada Allah swt ? kenapa mereka tidak menerima wahyu Allah swt yang melantik Muhammad saw sebagai rasul akhir zaman ? kenapa mereka berpaling dari kebenaran ? kenapa ?

    e ] persoalan yang dicetus pada akhir ayat 61 surah al Ankabut ini jelas menunjukkan Allah swt membenarkan jika mereka mahu berkata [ menggunakan kalimah ] Allah sebagai tuhan yang mencipta langit dan bumi , tetapi jika mereka mahu mensyirikkan Allah swt atau mengambil tuhan yang lain selain Allah swt , maka ia dimurkai oleh Allah swt .

    6. Tidak hanya menggunakan kalimah Allah swt secara salah [ seperti menduakan Allah swt ] sahaja yang mesti ditolak , tetapi juga termasuklah perbuatan mempersenda dan mengabaikan perlaksanaan syariat Allah swt. juga mesti ditentang dan ditolak .

    ULASAN : Penghibur tidak memetik keseluruhan teks artikel ini dan hanya berkongsi sekitar KALIMAH ALLAH sahaja, kerana ini tumpuan Penghibur. Untuk mengetahui lebih lanjut sila masuk ke alamat rujukan dibawah.

    RUJUKAN : http://www.harakahdaily.net/v2/index.php?option=com_content&view=article&id=24030:-kalimah-allah-dan-syariat-allah&catid=102:terbaik-dari-blog&Itemid=136

    By, Penghibur

  7. Penghibur berkata:

    @All

    “Terjemahan God Sebagai Allah: Mengenalpasti Punca Permasalahan dan Penyelesaiannya”
    Presiden PAS

    Kami telah dijemput sebagai mewakili parti masing-masing dan individu dalam Muzakarah Pakar anjuran Institut Kefahaman Islam (IKIM) pada 21 Januari 2010.

    Laporan beberapa akhbar harian pada 22 Januari 2010 telah menyatakan sebagai berikut :

    “Muzakarah Pakar anjuran Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) hari ini mengambil kata sepakat penggunaan kalimah Allah sebagai terjemahan atau ganti nama kepada ‘God’ tidak tepat.

    Pengerusi IKIM, Tun Abdullah Ahmad Badawi menegaskan, penggunaan kalimah Allah oleh bukan Islam juga menyalahi hakikat sebenar kerana ia bercanggah dengan konsep Tuhan yang dianjur oleh agama Islam atas dasar setempat di Malaysia”.

    Apa yang tidak dinyatakan di dalam laporan berkenaan ialah pendirian konsisten kami bahawa :

    1-Penggunaan kalimah nama ”Allah” untuk tujuan amalan agama sesama penganut agama Kristian dan Yahudi adalah dibenarkan oleh Islam, dengan bersumberkan dalil Al Quran dan As Sunnah serta pandangan ulama muktabar.

    2-Demi menjaga keharmonian dan kesejahteraan negara, polemik ini hendaklah diselesaikan dengan menyuburkan budaya dialog antara agama secara matang dan bijaksana.

    3-Berasaskan semangat musyawarah dan saling memahami dalam konteks masyarakat Malaysia, maka suasana dan keadaan setempat perlu diambil kira dalam menentukan penggunaan kalimah “Allah” itu.

    Penggunaan kalimah “Allah” secara tidak bertanggungjawab mestilah dielakkan supaya ianya tidak menjadi isu yang boleh menjejaskan keharmonian kaum dan agama dalam negara ini.

    Oleh itu, satu garispanduan penggunaannya perlulah diwujudkan.

    Kami juga ingin menyatakan bahawa sebagaimana yang telah dipersetujui oleh pihak penganjur dan para panel muzakarah, dan berdasarkan kepada tradisi keilmuan dan semangat perbezaan pandangan, maka tiada sebarang ketetapan rasmi telah dikeluarkan diakhir sesi muzakarah berkenaan.

    Kenyataan Media oleh Tiga Panel Muzakarah Pakar :

    Dato’ Seri Abdul Hadi Awang
    Presiden Parti Islam SeMalaysia (PAS)

    Dr Mohd Nur Manuty
    Ahli Majlis Pimpinan Pusat, Parti Keadilan Rakyat (PKR)

    Dr Mohd Asri Zainal Abidin
    Mantan Mufti Perlis

    22 Januari 2010

    RUJUKAN : http://www.harakahdaily.net

    By, Penghibur

    • CosmicBoy berkata:

      @ Penghibur,

      Kalian mau percaya apa itu hak kalian.

      Jangan memaksakan kepercayaan kalian ke kami.

      Kami tau apa yg kami percaya.

      Allah ialah kata dari bhs Arab.

      Jadi bukan dari kata Ibrani yg adalah bahasa Al-Kitab.

      Dlm bhs Ibrani, sesembahan disebut Elohim.

      Elohim ialah kata nama umum@ title bukan kata nama diri spt dalam Islam.

      Makanya, elohim boleh diterjemahkan.

      Elohim apabila masuk dalam budaya Arab, diterjemahkan sebagai Allah oleh org Kristen Arab.

      Di kalangan org Kristen Yunani, disebut Theos, org Latin, Deus, org Inggris, God, org China, Sheng Ti, dll.

      Jadi, jauh2 sebelum munculnya Islam atau lahirnya Muhammad, org Kristen Arab sudah menjadikan Allah sebagai kata nama umum utk elohim.

      Muhammad datang dan mengubah semua ini, menjadikan Allah sebagai kata nama diri. Itu hak Muhammad, jadi ngga ada hubungan dengan Kristen.

      Allah Kristen hak org Kristen, Allah muslim, hak org Muslim…koq kalian ribut2.

      Allah Kristen ialah nama umum@ title, Allah muslim beda…jadi jangan mencampuri urusan agama org lain. Kalian mau menyembah Allah sebagai nama diri, itu urusan kalian…jangan memaksakan kami menyembah Allah sebagai nama diri karena Allah bukan nama diri, tapi nama umum sesembahan org Arab sebelum Islam spt God, Theos, Kadawa, Sheng Ti, Deus dll.

      Allah Al-Kitab ialah YHWH@ Yahweh, itu nama diri yg tidak bisa diterjemahkan. Jadi, org Kristen menyembah Yahweh yg menyatakan diri-Nya sebagai Allah yg Esa dalam kepribadian sebagai Bapa. sebagai Anak dan sebagai Roh Kudus dalam bahasa manusia.

      • Penghibur berkata:

        @CosmicBoy

        Buat apa susah-susah anda nak memikirkan benda ni, Allah swt telah mengirim Al-Quran kepada manusia, yang anda susah-susah buat apa?

        Al-Quran dengan jelas menyatakan Kalimah “ALLAH” sebelum islam Era Nabi Muhammad saw sangat rosak. Buat apa hanya tau kalimah “ALLAH” tapi tidak tau Sifat yang berdiri pada kalimah “ALLAH” ini.

        Allah swt adalah apa yang dikatakan Al-Quran, tentang Bible jauh sekali, maaflah yerr, harap tak berkecil hati, atau mau dibahas isu ni?

      • Penghibur berkata:

        @CosmicBoy

        Lagi AJARAN SESAT KAMU tentang TRINITI tu, sudahlah, tak perlu nak susah-susah nak jelas disini, anda tahukan, anda TIDAK MENJEALSN tentang Maha Kuasa TETAPI Maha Syirik.

        “Bukan Maha Kuasa TETAPI Maha Syirik, Sedarlah CosmicBoy”

        By, Penghibur

  8. Fitri berkata:

    Di Indonesia, nama Allah bebas dipakai kristen. Karena tak ada dasar yang mengharamkan pemakaian nama Allah bagi umat Kristen. Nabi Muhammad juga tidak pernah melarang penggunaan nama Allah, padahal saat itu orang Kristen di Arab juga memakai nama Allah.

  9. Penghibur berkata:

    @Fitri

    Saya tidak pernah kata benda ini salah dan tidak boleh digunakan, persoalan yang timbulo adalah;

    (1) Apakah makna Kalimah “ALLLAH”?

    (2) Menterjemah Kalimah “ALLAH” kepada perkataan “GOD” tidak setaraf.

    (3) Tujuan Kristian Malaysia nak menggunakan Kalimah ALLAH untuk apa?

    (4) Daripada Kristian nak ambil nama “ALLAH”, baik ambil sekali Agama Islam.

    (5) Kalimah ALLAH menunjukkan Esa pada Dzat-Nya. Memang benar Nabi Muhammad saw tidak pernah malarang dan nama bapa nabi Muhammad juga bermaksud “HAMBA ALLAH”, TETAPI pada masa yang sama Allah swt menegaskan bahawa TAUHID mereka tidak sempurna, cacat dan dipenuhi dengan banyak kesalahan dan mereka juga meletakkan Allah swt tidak pada tempat-Nya.

    Inilah salah satu sebab mengapa nabi Muhammad saw diutus kepada manusia, tujuannya ialah membetulkan TAUHID manusia yang telah sesat dari hakikat kebenarannya.

    (6) Tentang urusan Islam di malaysia, saya berharap umat Islam dari negara luar juga patut menghormati hak kami di Malaysia, kerana Ulama adalah waris para Nabi. Di malaysia juga ada Ulama, dan perkara ni telah diputuskan dengan hujah-hujah yang profesional dari Intelektual Islam, setelah mengkaji sedalam-dalamnya, baik buruknya serta kesannya kepada ISLAM Malaysia.

    Kita ni nak jaga Akidah, bukan nak jadi umat Jahiliah. jangan samakan Malaysia dengan Indonesia, keperluan kita berbeza, so banyak aspek yang patut dinilai, kita tak boleh pandang sebelah mata ja, kerana semua yang dilakukan adalah demi generasi mendatang dan semua ini juga adalah atas niat kerana Allah swt.

    By, Penghibur

  10. CosmicBoy berkata:

    @ Penghibur,

    (1) Apakah makna Kalimah “ALLLAH”?

    Jangan disamakan dengan Kristen.

    Allah kami beda konsepnya dengan kalian.

    Allah anda esa spt esanya batu.

    Beda dengan kami.

    Allah kami mau disebut Bapa, Allah kalian ngga mau.

    Allah kami mau menyebut kami anak2-Nya, Allah kamu mau memperhambakan kalian.

    Jadi Allah kami ialah Bapa, Allah kalian ialah “Tuan Besar”.

    Kami menghadap-Nya sebagai anak-anak, kalian menghadap-Nya sebagai hamba yg hina dina. Jadi, kami mulia dan kalian hina.

    Nah, itulah bedanya.

    (2) Menterjemah Kalimah “ALLAH” kepada perkataan “GOD” tidak setaraf.

    Jangan salah kami.

    Para penerjemah kalian yg menerjemahkan AQ ke bhs Inggris dengan menjadikan kata Allah sebagai padanan utk God dalam bhs Inggris, Deus dalam bahasa Latin dan Theos dalam bhs Greek.

    Rupa2 dalam Islam, nama Tuhan kalian belum tuntas dan belum ada persepakatan.

    Ngga heran, dikalangan muslim2 Malay, masih 50%-50%.

    Org Arab Islam saja tidak mempermasalah, koq kalian yg pinjam2 bahasa Arab ini mempermasalah.

    Cisciscis…malay, malay, Allah itu perkataan Arab lho, bukan perkataan Islam, koq agama punya bahasa, hahaha…pantes belum pada maju2!

    (3) Tujuan Kristian Malaysia nak menggunakan Kalimah ALLAH untuk apa?

    Nih, org jahiliah udah pada nama itu jauh2 sebelum Muhammad lahir, ngerti?

    Juga org Yahudi yg berbahasa Arab, juga org Arab yg beragama Yahudi dan org Masehiyyah Arab (bukan Nasrani lho, itu khayalan Mr M), kata eloah dalam Al-Kitab adalah padanan utk kata Allah dalam bahasa mereka, ngerti tonkito? Itu jauh2 sebelum Muhammad lahir, bukan 100 tahun, bukan 200 tahun melainkan 600 tahun, bahkan lebih lama lagi. Jadi, jangan ngotot Allah itu hak mutlak org Islam (sebenar bukan Islam tapi Melayu). Nah, kalo Muhammad datang, seharusnya dia bawa2 Tuhan baru bukan ‘mencurinya’ dari org jahiliyah, Yahudi dan Kristen.

    Lagian, alkitab pertama dalam bahasa Malay ditebit kan pada 1611, disana sudah ditulis bahawa kata eloah dalam bhs Ibrani dan kata Theos dalam bahasa Yunani adalah padanan utk kata Allah. Nah, itu 400 tahun sebelum nenek moyang kalian (Bugis2) merampas kuasa dari sultan2 keturunan Parameswara dan dari sana lah kalian berpindah ke TM, tau ngga nih? Jadi, kata Allah sudah ada di TM sebelum nenek datuk kalian berpindah ke sana, ngerti? Cisciscis…masih ngga tau malu ya?

    Terakhir, kata Allah sebagai padanan utk kata eloah (bhs Ibrani dari Kitab PL)) dan Theos (bhs Yunani dari Kitab PB) sudah dipakai oleh pribumi dari Kalimantan (Sabah dan Serawak) sebelum Malaysia terbentuk pada tahun 1963, ngerti? Jadi, kalo mau menghalang2in, sila singkirkan kedua2 negeri ini dari Malaysia, berani? Koq ogomongnya besar kayak mulut buaya!

    (4) Daripada Kristian nak ambil nama “ALLAH”, baik ambil sekali Agama Islam.

    Ambil?

    Anda sering bermimpi disiang hari.

    Allah bukan milik org Islam, baca kenyataan sejarah.

    Oh ya, saya maklumi, dalam Islam tidak ada sejarahnya…semua fakta harus dinilai dari kaca mata AQ…kalo AQ bilang bumi rata…ya muslim2 harus imani.

    (5) Kalimah ALLAH menunjukkan Esa pada Dzat-Nya.

    Itu mah hak kamu utk percaya…mau esa spt batu kek, mau esa spt angka kek, mau esa spt apa kek…itu hak kalian. Tapi, inget, apa hak kalian utk mencampuri urusan agama kristen? …apa urusan kalian memaksakan kepercayaan kalian ke kami?

    (6) Tentang urusan Islam di malaysia, saya berharap umat Islam dari negara luar juga patut menghormati hak kami di Malaysia,

    Sama tonk, urusan apa kalo org Kristen mau pakai kata Allah? Itukan hak org Kristen…kalo mau maksain, itu mah sudah mencampuri urusan agama kristen. Aneh ya loe, dengan negara lain, kalian biang jangan mencampuri urusan negara kami, tapi dengan kristen koq bisa2 ya? Ini apa-apaan?

    ***PIKIR***.

  11. Penghibur berkata:

    @CosmicBoy

    (1) Anda nyatakan bahawa Konsep esa Kristian beda dengan Islam, yang JELAS Triniti BUKAN Esa. Maaflah, Anda kemaruk dengan Konsep Maha S\yirik. neraka jahannam balsannya.

    (2) Jika Allah menggunakan istilah bapa nbagi kata ganti diri-nya dan Anak bagi kata ganti hamba-hambaNya, tiada masalah dong, kami tetap memahaminya sebagi simbolik. TAPI masalahnya adalah kamu menyatakan Jesus anak Allah dan Jesus adalah Allah??? Kafir manusia mengatakan begini terhadap Allah swt.

    Sebab itu tiada gunanya kamu tahu kalimah “ALLAH” sudah wujud sebelum kedatangan Islam Era nabi Muhammad saw. Kalimah Allah sebelum Era nabi Muhammad saw jauh menyesatkan dan rosak dan parah.

    Sebab itu Allah swt mengirim ubat kepada manusia untuk merawat manusia yang rosak jiwanya sedangkan zahirnya kamu sihat! sedarlah CosmicBoy.

    (3) CosmicBoy, BERJUTA KALI kami nyatakan pada anda bahawa TERJEMAHAN TIDAK SETARAF DENGAN TEKS QURAN! Ini Fakta.

    jika ada penterjemah menterjemahkan Kalimah Allah kepada God, terjemahan itu sangat TIDAK SEMPURNA. dan Kalimah Allah tidak membawa erti GOD!

    Apa itu GOD? Apa yang berdiri pada GOD dan apa pula yang berdiri pada Allah swt? kenapa faham ni!

    “GOD” SANGAT-SANGAT LAH tidak setaraf dengan kalimah Allah.

    Kalimah “ALLAH” sudah menunjukkan Esa pada Dzat-Nya dan TIDAK BOLEH Dipecah atau dibahagiakan kepada bentuk lain.

    (4) Untuk perhatian anda, KAMI TIDAK MEMINJAM BAHASA ARAB, tapi nabi kami dari bangsa Arab dan kami tetap menggunakan Kalimah Asalnya iaitu TEKS QURAN! Umat islam WAJIB menguasai TEKS.

    “TEKS Quran Lebih UNGGUL dari TERJEMAHAN”

    Anda tahu dalam BAHASA MELAYU perkataan “DIA” adalah sangat LEMAH! kerana apa?

    Adakah “DIA” menunjukkan DIA adalah Lelaki atau DIA adalah PEREMPUAN.

    Begitu juga gaya bahasa Inggeris, tidak ada kata-kata neutral untuk perkataan “DIA”, dimana di dalam bahasa inggeris “DIA” adalah “HE” or “SHE”, ini sangat jelas menunjukkan perbezaan Gender.

    TETAPI Bahasa Arab, di dalam Teks Quran ia sangat unggul, mana-mana perlkataannya yang merujuk kepada Allah swt, maka ia merujuk dengan begitu jelas dan terang dan kata ganti itu juga tidak boleh diganti dengan mana-mana pihak. inilah kekuatan bahasa pilihan Allah swt iaitu Bahasa Arab.

    (5) Jika kamu bangga dengan bahasa Ibrani dan Yunani, kenapa tak guna jerr nama ELOHA atau THEOS itu? Napa susah-susah nak guna nama Allah? jika kamu bangga dengan bahasa Ibrani, maka kekalkan dalam bahasa itu, terpulang kamu nak guna Yahweh kah, Eloha kerr, terserah TETAPI untuk KALIMAH “Allah” sangat-sangatlah TIADA PERKAITAN dengan ILMU SYIRIK dari Kristian.

    Kami umat islam setelah datangnya nabi Muhammad saw dan membetulakan akidah manusia, dan kami tahu kebenaran maksud Kalimah “ALLAH”, maka kami tidak akan redha jika nama Allah ini dipermainkan. jika kami setuju mentah-mentah, samalah seperti kami mengiktiraf TRINITY. Jujurnya kami tidak akan redha dan tidak bersetuju setelah kebenaran dari Allah swt datang.

    “Keburukan Sifat Agama Kristian, Semua Benda Sanggup Diterjemahkan Walaupun Sesuatu perkara Itu Tiada Terjemahan”

    “Setiap Terjemahan Akan membawa Perubahan Maksud Kata Asal, Umapanya Seorang Kanak-Kanak Bertanya Pada Bapanya, Mengapa Dia Tak Boleh Berenang Di Sunngai, SI Bapa Menjawab, Sungai Itu Ada Buaya, Jadi jangan Mandi Sungai. Satu Hari Si Bapa Outstation, Si Anak Ini bertanya Dengan Kawan-Kawannya, bagimanakah Rupa Buaya? kawannya Menjawab, Buaya Macam Biawak, Kawan yang lain Pula Menyatakan, Buaya Macam Cicak. Nah Si Anak Tadi Berfikir..Ohh Buaya Macam Cicak, Akhirnya SI Anak Terjun Sungai Kerana Dia faham Bahawa Buaya Hanya Macam Cicak Dan Beranggapan Tiada Masalah jika Dia Nak Mandi Sungai. Tahu Apa Jadi? Akhirnya Si Anak tadi mati DI Baham Buaya Yang Di Sangka Cicak”

    “Beginilah otak kamu Cosmic, semua benda kamu mahu terjemahkan dengan otak kamu yang sangat-sangatlah terhad”

    (6) Allah memang milik seluruh alam, semua hamba-hamba-nya berhak untuk berTuhankan Allah swt. tetapi Allah swt membekalkan panduan iaitu Taurat, Zabur dan injil yang membawa kalian beriman kepada Al-Quran dan nabi Muhammad saw. jika tidak, dimana tempatmu?

    Daripada ambil nama “Allah”, baik ambil SELURUH AJARAN YANG ALLAH SWT tetapkan iaitu “Al-Quran”. jika tidak dimana tempatmu?

    (7) Esa Allah swt tiada perkaitan dengan BATU. Segala sesuatu TIDAK BOLEH DITERJEMAHKAN kepada Allah swt. Allah swt DILUAR dari semua sangkaan hamba-hamba-Nya.

    Pesan saya pada anda Cosmic iailah supaya anda MALU KEPADA Allah swt, kerana sangkaan anda tidak tepat dan Maha Syirik.

    (8) Umat islam tak busy body macam umat kristian, semua mau CIPLAK, betul kata saudara Ahmad Nizam, Kristian ni semua dia nak ambil, dari kisah Penyembah berhala sehingga ke islam, semua mau dimasukkan ke dalam Al-Kitab.

    CosmicBoy, Jangan Jadi Seperti Kisah Buaya Dengan Cicak yang saya kongsikan di atas.

    lagi saya dah jelaskan, Al-Quran Syumul dan pengertiannya sangat luas. Di negara tercinta kami ini Malaysia, tidak kurang Ulama islam, ddan di dalam islam perbezaan pendapat adalah rahmat dari Allah swt. bila ada perbezaan, maka para ulama akan mencari yang mana paling dekat kepada Allah swt (ibadah)

    So, urusan Kristian yang anda maksudkan sangat bersangkut paut, al-Quran telah menelanjangi siapakh kalian semua, kalian adalah Orang Kafir sama seperti orang Musyrik.

    Jika kalian benci dipanggil KAFIR, masuklah Agama Islam, dan kami umat islam akan berhenti memanggil kamu semua KAFIR.

    By, Penghibur

  12. Penghibur berkata:

    @CosmicBoy

    “Jangan Jadi Seperti Orang Yang Menyangka Buaya Adalah Cicak”

    Allah swt adalah yang Maha Agung dan kita sebagai hamba-Nya tidak boleh sangka-sangka atau istilah lain membuat andaian. Semua sangkaan dan andaian kita tidak tepat, belum tentu semua yang anda fikir dan menurut anda adalah tepat.

    Oeh itu, sesuatu kebenaran tentang dzat Allah swt itu sendiri mestilah datang dari Allah swt. Allah swt telah memberi Al-Quran yang Agung sebagai petunjuk kepada kebenaran dan hakikat kebenaran yang membawa dan menjamin keselamatan dunia dan akhirat.

    Tidak ada jalan lain selain dari ISLAM, semoga anda sedar hakikat ini.

    By, Penghibur

  13. Penghibur berkata:

    @CosmicBoy

    Tentang Sifat Allah swt sahaja anda sudah jauh tersesat, apatah lagi nak membincangkan hal selainnya. Tunggu anda maju, baru kita masuk tentang ciptaan-ciptaan Allah seperti Bumi, Bintang dan lain-lain.

    Saranan saya, banyakkan minum susu, mudah-mudahan otak anda berkembang, setakt ni anda belum ada kemajuan, cuma sekadar nak brainwash org dengan Ajaran Sesat.

    Jika anda ikhlash untuk ber-Tuhan, maka, jangan menolak konteks perbincangan. Di Blog Hikmatun di bawah Topik Allah Maha Kuasa, anda cukup kucar kacir dan kebanyakan hujah anda hanya berdasrkan fikiran anda dan bukan hujah Ilmiah.

    Jika anda hidup di zaman Raja namru, Firaun, Krishna, PASTI mereka CIUM PIPI anda Cosmic sebagai tanda terima Kasih kerana pengiktirafan yang anda berikan kepada mereka iaitu Konsep Tuhan menjadi manusia.

    PIPIMU Cosmic Pasti DICIUM oleh Namrud/Nimrod, Firaun merneptah Anak Firaun Ramses II, Krishna dan banyak lagilah. Hehe.

    By, Penghibur

    By, Penghibur

  14. stephen berkata:

    Saudara azmi, salam perkenalan blog baru saya, yang membincang tentang hal kristian katolik. Saudara dijemput untuk memeriahkan majlis.

  15. CosmicBoy berkata:

    @ Penghibur dan AN,

    Kalian sudah mengaku bahwa dari sifat Allah yg maha bisa, Allah bisa melakukan apa saja.

    Jadi, jangan bercabang lidah.

    Kalo kalian pada ngaku, tidak berarti lagi kalo masih mempertanyakan apa bisa dia ini atau itu, munafik namanya, ngerti?

    Kecuali kalian mengubah prinsip kalian dan mengatakan sekarang bahwa Allah maha bisa, tapi harus mengikut syarat kami, gituh lho dude?

    • Penghibur berkata:

      @CosmicBoy

      Saya dah tulis pada artikel baru saya yang bertajuk “Allah Maha Kuasa, Bagaimana Memahaminya?”

      “Jangan Menganggap Buaya Adalah Biawak! Dan Jangan Juga Menganggap Atau Membayang Buaya Seperti Cicak!”

      Semoga bermanfaat, jika anda ingin meneruskan perbincangan “Allah maha Kuasa Tanpa Batasan, silalah kunjungi artikel terkini saya tu.

      By, Penghibur

      • CosmicBoy berkata:

        @ Penghibur,

        Saya sudah membacanya.

        Sepertinya anda ngarang2 Allah.

        Sepertinya anda mengenal Allah lebih dari Allah mengenal anda.

        Sepertinya anda tidak membiarkan Allah melakukan apa yg dikehendaki-Nya, sepertinya anda membatasi kemahakuasaan Allah.

        Sepertinya Allah melakukan segala sesuatu harus menurut syarat2 anda.

        Andalah yg menentukan Allah bisa ini dan tidak bisa itu.

        Bukankah begitu?

        Salam.

        • Penghibur berkata:

          @CosmicBoy

          Jawapan untuk persoalan anda adalah Al-Quran yang datang dari Allah swt.

          BUKAN saya lebih dulu kenal Allah dari Allah swt itu sendiri, sedarlah dengan ucapanmu yang merosakkan pemikiran manusia, baik anda Cosmic jangan cakap apa-apa pun. Baik anda diam jerr atau luka anda bertambah kronik.

          Sila fahami konteks perbincangan, jangn singkat Cosmic, anda jangan menipu diri sendiri. Jika konsep Kristian digunapakai, maka FITNAH terhadap Allah swt semakin besar, dan siapa yang akan takut pada Allah swt?

          Sedarlah Cosmic, pemikiran anda hanya akan menaikkan saham golongan yang akan menyalahgunakan Konsep yang anda bawa. Ini berbeza dengan ISLAM, tiada sesuatupun BISA KLAIM yang dia adalah Allah swt. Ini kerana Allah swt tiada sesuatupun serupa dengan-Nya.

          Jika kurang puas dengan artikel saya, sila copas di sana, dan bukan disini.

          By, Penghibur

        • Ahmad Nizam berkata:

          Salaam dan selamat sejahtera

          Cosmic, kamu sudah 2 hari tidak menjawab di sini

          https://penghibur114.wordpress.com/2009/12/31/dialog-kitab-wahyu-ahli-kitab

          Dan sekarang kamu tuduh sembarangan pada saudara Penghibur pula. yang saya lihat, kamu yang selalu memperlekehkan ALLAH, merendah2kan ALLAH dan berlagak seperti kamu lebih mengenali ALLAH

          Sedar2 lah Cosmic

  16. CosmicBoy berkata:

    @ Penghibur,

    1) Anda nyatakan bahawa Konsep esa Kristian beda dengan Islam, yang JELAS Triniti BUKAN Esa. Maaflah, Anda kemaruk dengan Konsep Maha S\yirik. neraka jahannam balsannya.

    Kalo esanya spt BATU, mana mungkin?

    Ada 360 berhala/dewa di Kaabah.

    Semua dimusnahkan, tinggal satu/esa.

    Namanya apa dan spt apa?

    ***PIKIR***

    • Ahmad Nizam berkata:

      Kaabah adalah RUMAH ALLAH. Ia adalah RUMAH IBADAT yang dibina sejak dari Nabi Adam lagi dan ditinggikan lagi di zaman Nabi Ibrahim dan menjadi tempat suci sampai hari ini

      Ia bukan PATUNG. Org2 PAGAN menyembah PATUNG sebagai perantaraan dengan TUHAN. Mereka berharap pada PATUNG tesebut agar menyampaikan IBADAH mereka pada TUHAN

      Sedangkan umat ISLAM bukan BERHARAP pada kaabah itu. Ka’abah HANYA sebagai KIBLAT / ARAH penyatuan semua hamba ALLAH mengadap ALLAH

      Yang kami harap hanya ALLAH, ka’abah itu tidak ada apa2 pn

      Kamu sahaja sengaja buat2 TIDAK FAHAM kerana SUDAH TIDAK ADA HUJJAH, kemudian mula merekayasa cerita dan memfitnah yang bukan2

      Tentang Kristian menciplak konsep PAGAN pun kamu masih tidak dapat MENJAWAB dan menepis secara FAKTA , tetapi hanya pandai mengatakan saya membuat cerita

      Sedangkan ianya adalah FAKTA dan terbukti dalam BAHAN SEJARAH secara ILMIAH

      Sama seperti percanggahan2 yang sudah BANYAK saya berikan dalam AlKitab, KAMU tidak dapat jawab secara FAKTA tetapa hanya mengatakan saya TIDAK FAHAM isi AlKitab.

      Come on Cosmic, berhujjah la secara ILMIAH dan dengan FAKTA, jangan menjadi seperti orang yang tinggal dalam GUA. mereka yang tinggal di dalam GUA di maafkan kerana tidak terdedah dan berkembang dengan keadaan semasa, malu la kamu jika kamu terdedah banyak tetapi jawapan seperti orang yang berada dalam GUA

      Wake up Cosmic, wake up!! Open your mind

      Salam damai dan semoga kamu beroleh petunjuk , amiin ya robbal ‘arsyil ‘adzhim🙂

    • Penghibur berkata:

      @CosmicBoy

      Anda berfikiran singkat, jujurnya saya takkan bagi jawapan berulang tentang Kaabah, saya tahu maklumat tu dah sampai pada anda Cosmic.

      By, Penghibur

  17. CosmicBoy berkata:

    @ Penghibur,

    (2) Jika Allah menggunakan istilah bapa nbagi kata ganti diri-nya dan Anak bagi kata ganti hamba-hambaNya, tiada masalah dong,

    Inilah yg saya katakan kompromi!

    Emang Allah kamu mau dipanggil Bapa, dan emang kali bisa menghadapnya sebagai anak2?

    Baca AQ sendiri, disana jelas2 ditulis, Allah bukan Bapa siapa2 dan manusia bukan anak2-Nya, ngerti?

    Semuanya harus menghadap Allah swt sebagai hamba2 yg hina dina karena Allah swt ada TUAN BESAR@ A SLAVE MASTER, ngerti tonk?

    Beda dengan Kristen lho.

    God is a Loving Father who adopt us as His children, beloved.

    Itulah ajaran Yesus.

    kami tetap memahaminya sebagi simbolik.

    Simbolik apa ya.

    AQ kalian perintah melulu, ngga ada yg simbolik.

    Allah kalian tidau mau dirinya menjadi Bapa dan kalian menjadi anak2nya…Allah swt kalian hanya mau menjadi TUAN BESAR@ A SLAVE MASTER. Baca itu AQ. Jangan asal ngomong.

    TAPI masalahnya adalah kamu menyatakan Jesus anak Allah dan Jesus adalah Allah??? Kafir manusia mengatakan begini terhadap Allah swt.

    Kenapa kafir?

    Karena tidak klop dengan dogma2 kalian maka dicap kapir?

    Maap tonk, kitab suci saya bukan AQ, jadi saya tidak peduli apa yg ia ngomong.

    Pokonnya kitab suci saya ialah AK.

    Disana ditulis Yesus adalah Anak Allah artinya Yesus adalah Kalamullah, sebab Anak membawa arti kiasan ketidakpisahan, ketidakceraikan, keterdekatan, melekat pada Bapa (Allah) sptnya Kalamullah melekat pada hakikat Allah dalam kekekalan, tidak terpisah ia, tidak terceraikan ia, esa/satu dengan Allah adanya, tidak diciptakan, bukan makhluk!

    Karena itu org Kristen boleh berkata, Jesus is God.

    Sebab itu tiada gunanya kamu tahu kalimah “ALLAH” sudah wujud sebelum kedatangan Islam Era nabi Muhammad saw. Kalimah Allah sebelum Era nabi Muhammad saw jauh menyesatkan dan rosak dan parah.

    Hahaha…itu mah asumsi kalian.

    Pokoknya perkataan Allah sudah ada sebelum Muhammad lahir.

    Jadi, fakta sejarah mengatakan bahwa itu bukan eksklusif milik Islam.

    Allah cuma perkataan bahasa Arab untuk kata God, Elohim, Theos, Deus dll.

    Kalo kalian mau ubah2nya menjadi nama diri, itu mah hak kalian…mau apa nama, itu tidak ada hubungan dengan kami. Jadi, jangan memakskan dogma2 kalian ttg Allah itu ke kami. Mungkin kamu pikir Allah kalian hebat, tapi menurut kamu, ngga lah…Muhammad ditantang utk membuktikan yg dia membawa nama Allah yg maha kuasa dengan melakukan mukjizat2 spt para nabi yg lain, tapi sayang dia kabur karena tidak ngga bisa itu. Jadi hebat apa ya?

    Sebab itu Allah swt mengirim ubat kepada manusia untuk merawat manusia yang rosak jiwanya sedangkan zahirnya kamu sihat! sedarlah CosmicBoy.

    Saya sehat tonk.

    Terima kasih atas sarannya.

    Sebetulnya saya sehat rohani dan jasmani, anda bagaimana, sptnya anda gagal membuktikan Allah anda maha kuasa…saya mah tidak terkesan dengan ngarang2 Allah oleh kamu ini.

    Heran, kalo percaya Allah maha kuasa, yakini saja Dia bisa membuat apa saja, ngga usah ngarang2 lah.

    Salam damai, jangan gembeng (menangis)

    Bercanda aja, jangan ambil hati lho.

    • Penghibur berkata:

      @CosmicBoy

      Ulasan anda disini pon sangat dangkal, rasanya dah ratusan kali saya suruh anda belajar Kesussasteraan Bahasa dan ini sangat membantu.

      Ada banyak ayat-ayat menggunakan kiasan/metafora, jadi bagaimana kamu memahaminya? Ikut corak FIKIR anda Cosmic, SUDAH PASTI anda boleh meletakkan Tuhan boleh menjadi Tikus atau Lipas kerana Tuhan maha Kuasa! (?)

      Beginikah Cosmic anda mahu mengimani Konsep kemahakuasaan Allah swt tanpa Batasan?

      • CosmicBoy berkata:

        @ Penghibur,

        SUDAH PASTI anda boleh meletakkan Tuhan boleh menjadi Tikus atau Lipas kerana Tuhan maha Kuasa! (?)

        Dibagian mana saya nulis itu?

        Sila copas.

        Ngga bisa begitu donk.

        Kalah ngomong, bawa2 fitnah.

        Apa agama kalian tidak pernah mengajar kejujuran?

        • Ahmad Nizam berkata:

          Kamu sndr yang selalu melaung2kan bahawa TUhan boleh menjadi apa sahaja termasuklah manusia. Yag kamu kata Tuhan menjadi Yesus tu apa Cosmic?

          Masih mahu mengelak? Sedangkan sudah TERNYATA kenyataan kamu itu🙂

    • Penghibur berkata:

      @Cosmic

      Dengan corak fikir serta iman anda, maka Tuhan boleh diletakkan pada kedudukan hina. Sedarlah Cosmic, Allah itu Maha Suci.

      By, Penghibur

      • CosmicBoy berkata:

        @ Penghibur,

        Jadi, saya nanya kamu, bisa ngga Tuhan dengan sifat-Nya yg Maha Kuasa, Maha Segala…bisa melakukan apa saja?

        Itu saja pertanyaan saya?

        Teman anda udah pada ngaku bahwa Tuhan bisa melakukan apa saja.

        Kalo BISA, mempertanyakan hal2 lain tidak relevants lagi.

        Kalo masih nanya itu kalo bukan ragu2, bercabang lidah namanya.

        Sekarang, apakah anda setuju dengan pernyataan Ahmad Nizam itu?

        Saya nunggu respon anda, setuju ngga?

        • Ahmad Nizam berkata:

          Tuhan boleh melakukan apa sahaja, bukan bermakna Dia akan MENJADI apa sahaja

          kamu sahaja yang PUTAR BELIT ayat, orang cakap lain kamu kata kan lain wahai Cosmic

          kerana itu lah saudara Penghibur memberikan contoh menjadi tikus atau lipas itu.

          Kerana jika kamu mengatakan TUHAN boleh menjadi apa sahaja, apa kamu sanggup mengatakan TUHAN menjadi tikus dan lipas??

          GUnakan AKAL wahai Cosmic

  18. Ahmad Nizam berkata:

    Cosmic berkata

    Baca AQ sendiri, disana jelas2 ditulis, Allah bukan Bapa siapa2 dan manusia bukan anak2-Nya, ngerti?
    Semuanya harus menghadap Allah swt sebagai hamba2 yg hina dina karena Allah swt ada TUAN BESAR@ A SLAVE MASTER, ngerti tonk?
    Beda dengan Kristen lho.
    God is a Loving Father who adopt us as His children, beloved.

    Ya , Allah adalah TUHAN, dan manusia semuanya adalah HAMBA. Tetapi Allah tidak ZALIM seperti manusia, Dia MAHA ADIL, Dia sudah berikan banyak NIKMAt kepada manusia, tetapi manusia sahaja ramai yang kufur dan SYIRIK padaNya

    Allah adalah PENCIPTA , Dia berhak lakukan apa sahaja, TETAPI Dia masih berikan banyak nikmat walaupn pada orang2 JAHAT di DUNIA ini. Tetapi tunggulah BALASAN yang amat pedih di akhirat sana nanti

    Allah akan mengHUKUM dengan seADILnya kerana manusia semua sudah dikurniakan AKAL tetapi ramai yang TIDAK MAHU menggunakannya dengan sebaik mungkin

    Ramai yang masih mahu menyalahkan TUHAN dan merendah2kan TUHAN

    Allah MAha Penyayang, Dia lebih sayang hambaNya yang soleh LEBIH dari seorang ayah menyayangi anaknya

    Sayang ALLAH pada hamba soleh bukan sekadar seperti seorang ayah sayang anak, malah JAAUUHHH lebih lagi

    Seorang ayah tidak dapat sayang dan jaga anaknya selama 24 jam. Seorang ayah tidak dapat mengurniakan syurga kepada anaknya. Tetapi ALLAH dapat mengurniakan segala2nyaa

    ALLAH adalah TUHAN YANG MAHA PENYAYANG. tetapi jika kamu kufur dan syirik padaNya, tunggulah AZAB yang amat PEDIH, yang pada waktu itu sudah TIDAK GUNA MENYESAL lagi

    malaikat2 dalam NERAKA menunggu2 untuk MENYEKSA hamba2 ALLAH yang KUFUR dan SYIRIK kepadaNya

    • CosmicBoy berkata:

      @ AN,

      Anda bodoh atau pura2 bodoh.

      Salah seorg teman seukhwah kamu, si Penghibur mengatakan Allah ialah Bapa dan manusia ialah anak2-Nya?

      Saya respon dengan mengatakan bahwa pernyataannya bertentangan dengan AQ.

      Dlm AQ, ada ditulis bahwa Allah tidak mau dipanggil Bapa…semua manusia harus menghadap Allah sebagai hamba yg hina dina…karena Allah swt anda ialah A SLAVE MASTER@ Tuan Besar.

      Setuju ngga dengan pernyataan si Penghibur ini?

      Saya nunggu jawapan anda.

      Ingat, sila jawap spt yg ditanya…jangan bawa2 cerpen anda.

      Hehehe…kayaknya masih spt dulu…yaaa ampun.

      Malay, malay, kapan mau maju?

      • Ahmad Nizam berkata:

        teruskan lah mengatakan orang lain BODOH, kerana Bible sndr sudah melarang menyebut BODOH, dan kamu melanggar KITAB kamu sndr skrg hehe

        Allah adalah TUHAN. Manusia adalah MAKHLUK. Tiada istilah bapa atau anak dalam ISLAM

        Cuma kasih sayang ALLAH kepada hambaNya yang soleh, melebihi kasih sayang seorang BAPA kepada ANAKnya

        Ganjaran kasih sayang ALLAH itu ialah SYURGA yang kekal buat selamanya nanti . DUNIA ini hanya sementara dan tempat UJIAN

      • Penghibur berkata:

        @CosmicBoy

        Anda ni melampau batas yerr Cosmic, saya dah katakan kalau istilah penggunaan kata “BAPA” dan kata “ANAK” sebagai kata ganti diri, saya rasa tak masalah dan KAMI FAHAM INI HANYA AYAT KIASAN/ METAFORA.

        TETAPI sila ambil perhatian ulasan AHMAD NIZAM, saya BERSETUJU tanpa BANTAHAN bahawa Kasih sayang Allah swt MELEBIHI KASIH SEORANG BAPA TERHADAP ANAKNYA. Sama ada kiasan atau realiti penggunaan kata Bapa dan Anak SANGAT LEMAH dalam menunjukkan Kasih Sayang Allah terhadap seluruh makhluk ciptaan-Nya.

        By, Penghibur

  19. Ahmad Nizam berkata:

    Cosmic berkata

    AQ kalian perintah melulu, ngga ada yg simbolik.

    AlQuran bukan memerintah secara MELULU. Tetapi PERINTAH2 dari ALLAH itu semuanya ada HIKMAH yang tersendiri

    Yang jika diamalkan semuanya akan memberi kebaikan yang paling bermanfaat buat manusia semuanya. tetapi sayang, umat ISlam hari ini sendiri pun yang ramai TIDAK MAHU mengikut apa yang ada dalam AlQuran dan menghayatinya

    Kerana itu lah masyarakat masih kucar kacir dan bertelagah sesama sendiri

    “…….Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan, maka (di saat ini) Allah akan menjadikan peperangan di kalangan mereka sendiri “. Hadith Riwayat Ibnu Majah

    Ini berbeza dalam ALKitab. Perjanjian Baru sudah BANYAK mengubah hukum2 Perjanjian LAMA, sedangkan Yesus datang BUKAN UTK MENGUBAH TAURAT!!

    Paaulus dan kerajaan ROME sudah banyak mengubah kandungan asal , dan kemudian menyerapkan FALSAFAH YUNANI di dalam AlKitab. Kerana itu lah banyak ayat2 yang berKHAYAL ntah hapa hapa dalam AlKitab

    Ayat2 yang TIDAK BERPIJAK di bumi yang NYATA.

    Yesus sendiri amat SEDIH melihat nya, jika kamu tidak percaya, tunggu sahaja nnt Yesus akan turun kembali ke muka Bumi ini

    Paulus sudah BANYAK merosakkan isi2 AlKitab tetapi kamu masih TIDAK MAHU MEMBUKA MINDA dan masih TAKLID BUTA pada kitab tesebut

    • CosmicBoy berkata:

      @ AN,

      Apa anda baca atau belum tulisan2 si Penghibur.

      Dia mengaku Allah swt bisa dipanggil Bapa dan manusia bisa dipanggil anak2-Nya?

      Saya respon dengan mengatakan itu bertentangan dengan AQ kalian.

      Allah bukan Bapa siapa2, juga kalian bukan anak2 dari Allah swt.

      Bilang si Penghibur, itu kiasan.

      Hahaha…dibagian mana AQ itu kiasan.

      Setau saya semuanya perintah melulu, jadi jelas si Penghibur bohong untuk mencari pembenaran.

      Anda tanpa membaca diskusi kita ngomong2 ngga karuan.

      Hehehe…saya tidak heran.

      Anda anak keluaran pesantren…disana kalian tidak diajar ilmu berdebat.

      Masa lowong, kalo bukan bikin cerpen, buat bom.

      Nah, itu…jadi anda hanya menunjukkan kebodohan anda disini.

      Udahlah, kebodohan anda sudah banyak diblognya anda sendiri, ngga usahlah dibawa2 ke sini.

      Apa ngga tau malu.

      Kita ngomong itu, anda ngomong ini.

      Cisciscis…malay, malay…kapan mau maju?

      Tahun depan?

      • Ahmad Nizam berkata:

        Saya tidak tahu apa maksud saudara Penghibur, dia mungkin boleh memberikan PENJELASAN nanti

        Cuma seperti saya jawab di atas,

        ALLAH = TUHAN

        Manusia = MAKHLUK / HAMBA

        Dalam syurga nanti baru manusia akan menjadi PENGHUNI syurga dan tidak ada lagi SYARIAT atau UNDANG2 ketika itu

        “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh bagi mereka syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; itulah keberuntungan yang besar.” Surah Al Buruuj : Ayat 11

      • Ahmad Nizam berkata:

        Kamu asyik menyebut cisciscis

        Itu rupanya ADAB SOPAN dalam kristian yer 🙂

        kemudian mengatakan orang lain BODOH, sedangkan diri sendiri tu dia tak cermin dulu.

        Itu rupanya AJARAN KASIH yerr, kesian sungguh🙂

      • Penghibur berkata:

        @CosmicBoy

        Jangan putar maksud kata-kataku tentang Bapa dan Anak, Syeikh Ahmad Deedat pernah menjelaskan hal ini. itu hanya kiasan dan sememangnya secara kiasan begitulah kita manusia dalam menerangkan kasih sayang Tuhan terhadap hamba-hamba-Nya.

        Saya 100% mengikut bersetuju pada ulasan Ahmad Nizam dan penjelasannya lebih tepat, begitu juga Syeikh Deedat menjelaskan hal yang sama.

        Perhatikan Cosmic, diantara terjemahan yang tidak setaraf;

        (1) Kalimah ALLAH tidak membawa maksud “GOD” semata-mata.

        (2) AD-DEEN tidak membawa maksud “AGAMA atau RELIGION” semata-mata.

        PERHATIAN : Cosmic saya dah jelaskan ISU TENTANG Kisah “Buaya, Biawak dan Cicak”. Setiap terjemahan AKAN MEMBAWA PERUBAHAN MAKSUD kata-kata Asal.

        So isu tentang penggunaan kata “BAPA” TIDAK setaraf dengan Allah swt. Allah swt TIADA sesuatupun serupa dengan-Nya, sama ada Dzat-Nya, Kuasa-Nya dan apa saja.

        Berhenti putar belit.

        By, Penghibur

  20. Ahmad Nizam berkata:

    Cosmic berkata

    Disana ditulis Yesus adalah Anak Allah artinya Yesus adalah Kalamullah, sebab Anak membawa arti kiasan ketidakpisahan, ketidakceraikan, keterdekatan, melekat pada Bapa (Allah) sptnya Kalamullah melekat pada hakikat Allah dalam kekekalan, tidak terpisah ia, tidak terceraikan ia, esa/satu dengan Allah adanya, tidak diciptakan, bukan makhluk!

    Sekejap kata ANAK ALLAH, sekejap kata KALAMULLAH

    Kalam tu maknanya ANAK ke Cosmic??

    Kamu menghina ALLAH dengan mengatakan KalamNya menjadi ANAK.

    Hanya makhluk sahaja yang ada ANAK, kerana ANAK itu adalah PENYAMBUNG ZURIAT. Manusia perlukan ANAK, itu adalah CAHAYA MATA bagi manusia

    Itu adalah SIFAT MAKHLUK yang LEMAH, kerana berHAJAT dan MEMERLUKAN ANAK

    Allah TIDAK PERLUKAN anak kerana Dia MAha Berkuasa. Dia adalah RAJA segala RAJA yang paling ADIL

    Dia adalah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Kasih sayangNya tidak boleh dibandingkan dengan seorang AYAH, malah seperti yang saya beritahu di atas, JAUH LEBIH LAGI

    Yesus diciptakan dengan KUN. Adam diciptakan dengan KUN. makhluk2 lain pun diciptakan dengan KUN

    • CosmicBoy berkata:

      @ AN,

      Walah, bodohnya udah sampai ke langit.

      Hahaha…

      “Anak” ialah kata kiasan.

      Baca (melainkan anda buta hati).

      “Anak” ialah kata kiasan untuk menunjukkan ketidakpisahan, ketidakceraiaan, dari hakikat yg sama, ngerti?

      Jadi, jangan diartikan secara harfiah.

      Itulah bedanya dengan AQ, perintah melulu.

      Karena itu kalian bawa2 golok dan pedang.

      Beda dengan AK, banyak kiasan itu, hanya org yg diterangi oleh Tuhan yg mengerti maksud.

      Sayang, hati anda membantu, pikiran anda tertutup, jadi gimana mau mengerti kata yg semudah itu?

      Semoga anda menemui Yesus dalam mimpi.

      • Ahmad Nizam berkata:

        Hehe kamu sudah MARAH sangat dah tu , asyik mengatakan orang lain BODOH, akui sahaja kamu sudah KEHABISAN HUJJAH , lantas mengambil jalan potong mengatakan orang lain BODOH, sedangkan diri sendiri tu tidak dicerminkannya

        Saya pun boleh kalau gitu, mengatakan kamu BODOH SOMBONG,, tetapi apa gunanya?? Dapat pahala ke dengan mengatakan orang lain BODOH??

        Nampak sangat AKHLAK kamu zero , hujjah TIDAK ADA, hanya pandai MENGUTUK dan MAKI HAMUN sahaja kerja kamu🙂

        ANAK kamu cakap KIASAN, kalau begitu kamu katakan Yesus itu TUHAN itu kiasan jugak la yer??

        Ada juga TUHAN KIASAN yer, di mana kamu letak AKAL kamu Cosmic? ke sudah di jual di PASAR MALAM?? Laku ke tidak? PASti tak laku, Elok kasi makan anjing je kalau begitu Cosmic. Sia2 sahaja kamu jadi manusia, jika mempunyai HATI yang BUSUK, JIJIK dan KOTOR sebegitu

        Wake up bro wake up🙂

        kamu menuduh Islam membawa golok dan pedang, sedangkan UMAT kamu Kristian yang datang menjajah negara ini dan banyak negara lain dengan Senapang, pistol dan meriam

        Apa itu AJARAN KASIH??

        Ooooo AJARAN KASIH mengajar menembak orang, mengebom orang??

        Sampai cetek sekali fikiran kamu Cosmic, ntah kamu berFIKIR dengan OTAK atau BULU KETIAK pun saya tidak tahu ni, kesian sangat saya tengok. Dah tak berGUNA langsung OTAK kamu tu, dah kena VIRUS yang SESAT dari mana ntah tu huhu

      • Penghibur berkata:

        @CosmicBoy

        Kenapa marah sangat ni? Pecah tembelang?

        Begini Cosmic, cara fikir anda tu dan ke-Mahakuasaan Tuhan yang anda sampaikan hanya SEKITAR KISAH JESUS SAHAJA dan BUKAN MENYELURUH. Ini 100% beda dengan penjelasan umat Islam, kami berbicara secara menyeluruh.

        Apabila menyentuh orang awam dan nabi-nabi selain jesus (a.s), maka kamu akan kata bahawa ANAK adalah Kiasan, tapi apabila menyentuh JESUS, kamu katakan dia adalah Anak Allah dan dia adalah Allah. Ini 100 Syirik, hukumnya KAFIR Cosmic.

        HAL LAIN : Bila saya katakan Tuhan Maha Kuasa berdasarkan PEMIKIRAN OTAK lho Cosmic, Lho WAJIB setuju Tuhan BISA jadi Tikus dan Lipas, setuju atau tidak?

        manusia apa kamu ni Cosmic meletakkan Ke-mahakuasaan Allah sehingga ke tahap terndah?

        SEKALI LAGI saya tegaskan, saya menyokong penuh ulasan Ahmad Nizam, dan sememangnya saya seorang Islam, dan saya akan patuh pada Islam, saya akan ikut dan taat pada penjelasan yang lebih tepat dan dekat serta diredhai Allah swt. Ahmad nizam dah buktikan disini, Cosmic marilah ke dalam Islam, anda tunggu apa lagi, marilah kita sama-sama bahagia kerana Allah.

        By, Penghibur

  21. Ahmad Nizam berkata:

    Cosmic berkata dalam posting Dialog: Kitab Wahyu dan Ahli Kitab

    Dan lagi, Allah dan Kalamullah, itu bermaksud satu atau dua Allah?
    Sila bandingkan dengan matahari dan sinarannya, ada satu matahari atau dua?
    Silakan.

    Allah dan kalamullah = hanya ada SATU ALLAH

    Allah dan makhluk = hanya ada satu ALLAH

    Allah dan Yesus = hanya ada satu ALLAH

    Kamu lengkok ikut mana pun, ALLAH hanya satu / Esa / The One and Only

    Yesus itu manusia, dan manusia selama2nya manusia, dia TIDAK MENJADI TUHAN

    Jangan menjadi seperti orang2 PAGAN yang menganggap manusia itu TUHAN / DEWA

    ALLAH itu Maha Mulia dan Maha Suci dari sesuatu apa pun

    Matahari dan sinarannya ? matahari adalah matahari, sinarannya sudah MENJADI WUJUD yang lain

    Sinarannya sampai ke Bumi dan menjadi cahaya di muka bumi. Cahaya Matahari BUKAN Matahari itu sendiri

    Matahari adalah Matahari

    Sinaran Matahari adalah Sinaran Matahari

    Allah adalah Allah

    Yesus adalah Yesus

    makhluk adalah makhluk

    Semua MAKHLUK berasal dari ALLAH, termasuklah YESUS, tetapi Makhluk BUKAN ALLAH

    Nampak??

    Itu pun kamu TIDAK BOLEH nak fikir Cosmic?? Tak kan tak pernah belajar Astronomi??

    Salam damai, semoga kamu beroleh petunjuk dari ALLAH, agar kamu dapat bahagia di dunia dan di akhirat

    • CosmicBoy berkata:

      @ AN,

      Saya tidak minat membaca kupasan kamu yg panjang2.

      Saya hanya mau jawapan spt yg saya nanya.

      Matahari dan sinarannya, satu matahari atau dua?

      Itu saja.

      A.. Hanya satu matahari.

      B. Dua matahari.

      Gampangkan.

      Jadi, jawab.

      Ngga perlu ngomong yg lain.

      • CosmicBoy berkata:

        @ AN,

        Allah dan kalamullah = hanya ada SATU ALLAH

        Bagus.

        Bagus.

        Itulah iman percaya saya.

        Allah dan Kalamullah (Yesus). itu satu Allah, esa adanya.

        Spt kiasan Matahari dan sinarannya.

        Itu cuman satu Matahari.

        Karena apa?

        Karena sinaran tidak terpisahkan, tidak terceraikan dari Matahari itu, ngerti?

        Begitu juga dengan Yesus, sebagai Kalamullah, Yesus tidak terceraikan, tidak terpisahkan dari Allah, bukan ciptaan, bukan makhluk, qadim & qidam adanya.

        Cukuplah…mempertanyakan hal2 lain tidak relevants lagi.

        Salam dan terima kasih.

      • Ahmad Nizam berkata:

        Matahari adalah Matahari

        Sinaran Matahari adalah Sinaran Matahari

        Allah adalah Allah

        Yesus adalah Yesus

        makhluk adalah makhluk

        Semua MAKHLUK berasal dari ALLAH, termasuklah YESUS, tetapi Makhluk BUKAN ALLAH

      • end^_^ berkata:

        ish2..cosmic2…xkn itu pun kmu xblh fkir sndri jwpnnya????

    • Penghibur berkata:

      @CosmicBoy

      Saya setuju dengan Ahmad nizam;

      Matahari adalah Matahari

      Sinarannya adalah sinarannya.

      Matahari dan Sinaran 2 Subjek yang berbeza

      By, Penghibur

  22. Ahmad Nizam berkata:

    Akui sahaja kamu TIDAK DAPAT menjawab apa yag saya berikan ini. hehe kamu bagi ALASAN tidak minat membaca, kamu ingat saya minat sangat BACA tulisan kamu ke??

    Tetapi dalam berHUJJAH , mesti BACA habis dulu HUJJAH pihak lawan, baru boleh berHUJJAH namanya. pendidikan sekolah rendah mana kamu belajar ni Cosmic??

    Nah baca ni dengan TELITI

    Allah dan kalamullah = hanya ada SATU ALLAH

    Allah dan makhluk = hanya ada satu ALLAH

    Allah dan Yesus = hanya ada satu ALLAH

    Kamu lengkok ikut mana pun, ALLAH hanya satu / Esa / The One and Only

    Yesus itu manusia, dan manusia selama2nya manusia, dia TIDAK MENJADI TUHAN

    Jangan menjadi seperti orang2 PAGAN yang menganggap manusia itu TUHAN / DEWA

    ALLAH itu Maha Mulia dan Maha Suci dari sesuatu apa pun

    Matahari dan sinarannya ? matahari adalah matahari, sinarannya sudah MENJADI WUJUD yang lain

    Sinarannya sampai ke Bumi dan menjadi cahaya di muka bumi. Cahaya Matahari BUKAN Matahari itu sendiri

    Matahari adalah Matahari

    Sinaran Matahari adalah Sinaran Matahari

    Allah adalah Allah

    Yesus adalah Yesus

    makhluk adalah makhluk

    Semua MAKHLUK berasal dari ALLAH, termasuklah YESUS, tetapi Makhluk BUKAN ALLAH

    Nampak??

    Itu pun kamu TIDAK BOLEH nak fikir Cosmic?? Tak kan tak pernah belajar Astronomi??

    Salam damai, semoga kamu beroleh petunjuk dari ALLAH, agar kamu dapat bahagia di dunia dan di akhirat
    🙂

  23. Ahmad Nizam berkata:

    Saya ulangi lagi sekali bagi kamu NAMPAK. Kamu ni bukan BACA habis apa yang kami tulis, ikut sedap menulis kamu je yer

    Matahari dan sinarannya ? matahari adalah matahari, sinarannya sudah MENJADI WUJUD yang lain

    Sinarannya sampai ke Bumi dan menjadi cahaya di muka bumi. Cahaya Matahari BUKAN Matahari itu sendiri

    Matahari adalah Matahari

    Sinaran Matahari adalah Sinaran Matahari

    Allah adalah Allah

    Yesus adalah Yesus

    makhluk adalah makhluk

    Semua MAKHLUK berasal dari ALLAH, termasuklah YESUS, tetapi Makhluk BUKAN ALLAH

    Salam damai, semoga kamu beroleh petunjuk dari ALLAH, agar kamu dapat bahagia di dunia dan di akhirat

  24. Penghibur berkata:

    @CosmicBoy

    Sila ambil perhatian lafaz “SUBHANALLAH” maksudnya “Maha Suci Allah”

    Cosmic, apakah maksud “Maha Suci Allah”?

    Sila kongsi jawapan anda Cosmic.

    By, Penghibur

  25. prokatolik berkata:

    Boleh saya ambil kenyataan cosmic boy untuk dimasukkan ke blog saya? TQ.

  26. ilham othmany berkata:

    Iman kristian jika ditinjau dari segi kitabiah dan akliah adalah bercelaru dan bersimpang siur.Seperti yg jelas bahawa banyak nas-nas eksplisit bahawa tuhan tidak akan dapat disamakan dengan yg lain dan yesus mengakui dirinya adalah manusia biasa terpaksa diabaikan dan jadilah ayat-ayat yg tersebut sia-sia dan tidak membawa sebarang makna.
    Bagaimana orang kristian boleh mendakwa mereka beriman dengan Allah Israel pada hal Allah yg diimani oleh orang-orang kristian tidak sama dengan Allah Israel seperti yg disebutkan di dalam perjanjian lama.Malah yg beriman dengan Allah Israel itu ialah kami orang-orang Islam karena konsep ketuhanan Islam sama dengan konsep ketuhanan seperti yg disebutkan dalam perjanjian lama.Lihat lagi YESAYA 40:25 DENGAN QS. 42:11
    Dengan siapa hendak kamu samakan Aku, seakan-akan Aku seperti dia? firman Yang Mahakudus. (Yesaya 40:25)
    Ayat ini konsisiten dengan QS. (42:11)
    …Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat. (QS. 42:11)
    Lihat pula kata-kata Yesus dalam PB (Markus 12:29)
    Jawab Yesus: “Hukum yang terutama ialah: Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa
    Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa! (Ulangan 6:4)
    Lihatlah sekarang, bahwa Aku, Akulah Dia. Tidak ada Allah kecuali Aku. Akulah yang mematikan dan yang menghidupkan, Aku telah meremukkan, tetapi Akulah yang menyembuhkan, dan seorangpun tidak ada yang dapat melepaskan dari tangan-Ku. (Ulangan 32:39)
    sama dengan:
    …Maha Suci Allah. Dialah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan. (QS. 39:4)
    Kemudian lihat pula … (Markus 12:31)
    Dan hukum yang kedua ialah: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri… (Markus 12:31)
    Ayat tersebut konsisiten dengan …” (HR. Tirmidzi)
    Dari Abdullah bin ‘Amru: Rasulullah SAW bersabda: “Orang yang mengasihi akan dikasihi oleh Yang Maha Pengasih. Kasihilah siapapun yang di atas bumi, maka engkau akan dikasihi yang ada di langit…” (HR. Tirmidzi)
    Ini menguatkan lagi bahawa agama Islam adalah kelanjutan dari agama Allah yg dibawa oleh nabi-nabi yg terdahulu dan Allah Islam itulah sebenarnya Allah Israel yg telah dinodai kesuciannya oleh pengikut kristian selepas 300 tahun masihi.Dan Allah mengutus Nabi Muhammad utk membersihkan perkara-perkara yg mengelirukan yg dimasukkan ke dalam kitab-kitab dahulu.
    Ada piawaian yg lebih jitu dan jelas dan ini hanya dipakai oleh agama Islam malahan tiap-tiap orang yg punya akal nurani pasti menyetujui piawaian yg digunakan oleh Islam.Intinya mudah.Yang kadim(Tidak ada permulaan)gak boleh sama dengan yg baharu (yg dicipta).Dan ketidaksamaan itu adalah di dalam 10 perkara seperti berikut:
    1)Zat Allah itu bukan jirim.Jirim ertinya sesuatu yang memenuhi ruang.
    2)Zat Allah itu bukan aradh.Aradh ertinya sifat bagi jirim seperti berwarna berbentuk dan sebagainya.
    3)Zat Allah tiada baginya pihak seperti kiri,kanan ,hadapan,belakang,atas, bawah tengah dan lain-lain.
    4)Zat Allah itu tiada pada pihak jirim.Seperti di kiri sesuatu,di kanan sesuatu,di belakang sesuatu,di hadapan sesuatu di atas sesuatu dan di bawah sesuatu.
    5)Zat Allah itu tiada baginya tempat.Tidak boleh dikatakan Allah itu di sana atau di sini,di luar sesuatu atau di dalam sesuatu,jauh atau dekat.
    6)Zat Allah itu tidak di dalam masa.Masa itu tiga perkara iaitu masa yang telah lalu,masa sekarang dan masa yang akan datang.Zat Allah itu tidak ia dahulu ,tidak Ia sekarang dan tidak Ia akan datang.
    7)Zat Allah itu tidak bersifat dengan sifat -sifat yang baharu seperti qudrat yang baharu,iradat yang baharu,ilmu yang baharu dan seterusnya.
    8)Zat Allah itu tidak bersifat besar.
    9)Zat Allah itu tidak bersifat kecil.
    10)Zat Allah itu tidak mengambil faedah daripada sebarang perbuatan dan hukumnya.Tetapi perbuatan dan hukumnya tidak sunyi daripada mengandungi hikmah yang maha tinggi yang kembali kepada makhluk.
    Oleh sebab itu adalah mustahil hukumnya bahawa Allah itu dapat serupa dengan yg baharu karena kalaulah Allah itu serupa dengan yang baharu nescaya Allah itu baharu.Sekiranya Dia itu baharu nescaya menafikan sifat qidam padahal kita baik kristian mahupun Islam telah bersetuju bahawa Allah itu sedia ada Jika dibantah dengan dikatakan tidak semestinya keserupaan Allah dengan yang baharu itu melazimkan dirinya itu baharu.Maka kita jawab adalah yang dimaksudkan dengan serupa itu ialah pada sepuluh perkara yang telah disebutkan dahulu seperti berjirim,beraradh,berpihak,bertempat,bermasa dan seterusnya hingga akhir sepuluh perkara kerana tidak syak lagi sesiapayang bersifat dengan sifat-sifat tersebut maka mewajibkan dirinya itu baharu.Contohnya ,mengapa kita bertempat?Jawabnya kerana Allahlah yang menjadikan kita dan meletakkan kita pada satu-satu tempat.Adapun Allah sendiri tidak dijadikan oleh sesiapa oleh itu tidaklah Dia bertempat.Bahkan tempat itu sendiri dijadikan oleh Allah dan Allah telah ada sebelum adanya tempat.Oleh itu tidaklah layak bagi zatNya yang maha tinggi daripada mengambil tempat.Kiaskanlah dengan sifat-sifat baharu yang lain.
    Oleh itu iktikad Tuhan menjadi manusia adalah menyalahi hakikat Allah dan jika dikatakan juga hanya menjadi ucapan bibir tanpa kebenaran.Atau dalam kata lain perkataan itu “dusta!”
    Jadi gimana kalau jadi manusia dengan kuasa Allah?Gampang!Kuasa Allah tidak bertakluk kepada ZatNya sendiri sepertimana adaNya sejak azali bukan dijadikan oleh kuasaNya.Jika anda teliti,kemudian jujur anda tidak akan menemui kebenaran melainkan di dalam Islam.

    Saya pikir satu lagi kesilapan orang kristian ialah mereka mengkiaskan kuasa Allah dengan kuasa manusia.Tidak semestinya perkara yg dianggap berkuasa kalau dilakukan oleh manusia maka ia juga dianggap berkuasa kalau dilakukan oleh Allah.Dalam teori ketuhanan kristian makhluk khususnya manusia memiliki kemampuan dan Allah juga memilikki kemampuan, hanyasanya kemampuan Allah mengatasi kemampuan manusia/makhluk.Islam juga memahamkan begitu tetapi hanyalah pada zahir sahaja yakni pada rupa.Berbeda dengan kristian yg memahamkannya secara hakiki.Tapi di sisi Islam tidak demikian tidak memahamkannya secara hakiki.Islam memandang manusia /makhluk hanya mempunyai kudrat pada rupa tetapi tidak punya kudrat pada hakikat..Jika mereka bergerak itu hanya pada rupa,pada hakikatnya Allah lah yg menggerakkan.Jika mereka berfikir dan berniat/berkehendak,itu hanyalah pada rupa , yg sebenarnya Allahlah yg menjadikan fikiran ,niat dan kehendak mereka.Intinya manusia/makhluk tidak punya kudrat pada hakikat,tidak punya kekuatan perbuatan pada hakikat dan sebagainya tapi semua itu hanya pada rupa.Adapun pada hakikatnya berlaku dan terjadi dengan dijadikan oleh Allah.Apabila mereka berjalan Allahlah yg menjadikan mereka berjalan pada hakikatnya.Pada hakikatnya Allah yg menjadikan mereka bergerak dan diam.Mereka selama-lamanya di bawah proses kejadian yakni sentiasa mengalami penciptaan baru ketika berubah dari satu keadaan kepada satu keadaan.Firman Allah swt
    وما رميت إذ رميت ولكن الله رمى
    Artinya:Bukan engkau yg melontar(pada hakikatnya) ketika engkau melontar tetapi Allahlah yg melontar.
    Firman Allah lagi:,والله خلقكم وما تعملون
    Artinya:Allahlah yg menjadikan kamu dan apa yg kamu perbuat.
    Firman Allah lagi:
    وما تشاءون إلا أن يشاء الله
    Artinya :Kalian tidak akan berkehendak melainkan jika dikehendaki Allah.
    Rasulullah saw bersabda:
    تتحرك ذرة إلا بإذن الله لا
    Artinya tidak bergerak satu zarah pun melainkan dengan izin Allah.
    Di dalam hal ini Islam benar-benar berpegang kepada faham keesaan mutlak Allah sehingga tidak ada Tuhan melainkan Allah.Tidak ada kekuatan pun melainkan kekuatan Allah.Tidak ada satu perbuatan pun melainkan ianya dijadikan oleh Allah.Pandangan Islam ini adalah selari dengan nas-nas Al Quran ,hadis bahkan selari dengan Al Kitab.Perhatikan Ulangan 32:39 “Lihatlah sekarang, bahwa Aku, Akulah Dia. Tidak ada Allah kecuali Aku. Akulah yang mematikan dan yang menghidupkan, Aku telah meremukkan, tetapi Akulah yang menyembuhkan, dan seorangpun tidak ada yang dapat melepaskan dari tangan-Ku.”
    Apa yg kita lihat seseorang itu bergerak atau diam daripada perbuatannya sendiri maka itu hanyalah pada pandangan zahir sahaja.Hakikatnya Allahlah yg menjadikannya bergerak dan diam.Oleh itu wajar kalau kristian salah dalam mengkiaskan kemampuan Allah dengan kemampuan makhluk sehingga mereka berpendapat jika makhluk mampu melakukan sesuatu maka menurut mereka Allah adalah berlebih-lebih lagi punya kemampuan.Sekiranya malaikat mampu menjelma menjadi sosok manusia,maka menurut pandangan iman kristian apa masalahnya kalau Tuhan juga dapat menjelma menjadi manusia?Di sinilah silapnya iman kristian.Islam tidak pernah silap di dalam hal ini.Jika malaikat menjelma menjadi manusia ,maka yg demikian adalah dengan kuasa Allah bukan dengan kuasa dirinya sendiri.Di sisi makhluk itu adalah kehebatan malaikat.Tapi di sisi Allah.Itu bukan kehebatan, malah itulah buktinya malaikat tertakluk di bawah proses kejadian.JIka Allah menjelma menjadi manusia itu bukan kehebatan di sisi Allah karena dengan begitu berarti Allah juga tertakluk di bawah proses kejadian.Apabila seseorang pandai berpencak dan bersilat maka di sisi kita sesama manusia itu adalah kehebatan orang tersebut.Tetapi jika Allah pun turun ke dunia dan berpencak dan bersilat,maka itu tidak menjadi kehebatan bagi Allah, malah itulah bukti dia bukan Allah beneran karena dengan begitu telah membuktikan dia hanya makhluk yg takluk dibawah proses kejadian karena gerak dan tari adalah bagian dari proses perobahan dan proses kejadian.Jadi soal dia maha kuasa lalu apa yg dapat membatasi dia dari menjadi manusia, itu adalah irrelevant di sisi Islam.Intinya Tuhan tidak akan sesekali menjadi makhluk karena ‘menjadi’ adalah suatu proses kejadian dan Tuhan tidak akan sesekali berada di bawah proses kejadian.
    Tentang firman Allah telah menjadi manusia adalah mustahil firman dapat menjadi manusia karena firman tidak mempunyai hakikat wujud yg mandiri.Ada masalah pemahaman orang kristian tentang sifat-sifat Allah termasuklah sifat kalam atau sifat firman Allah.Mereka masih memikirkan bahawa sifat-sifat Allah itu ada pada Allah seperti pakaian yg melekat pada badan.Padahal hakikatnya sifat adalah makna kepada zat. Sifat itu hanyalah sifat pada lafaz tetapi adalah zat pada makna.
    Tentang panggilan2 terhadap Yesus yg mengindikasikan ketuhanannya menurut kristian itu sebenarnya bermakna ganda dan masih belum dapat melawan nas-nas yg lebih kuat yg secara pasti dan lafzi menafikan Allah dapat disamakan dengan yg lain dan menafikan bahawa Yesus adalah Allah.Misalnya lafaz adonai boleh berarti tuan/raja.Makanya tidak mutlak.Sedangkan nas yg menolak ketuhanan Yesus adalah mutlak.Begitu juga ‘kurios’ dsb.Adakah di dalam bible yg mengatakan yesus adalah Yahweh atau Elohim atau Eloah?Jawapannya tidak ada samasekali.

    Jika saya mengatakan Tuhan Islam itulah juga Tuhan Israel itu jelas karena saya telah mendatangkan bukti-bukti di dalam Al Quran.Masih ada lagi ayat-ayat Al Quran yg menjadi bukti jelas bahawa Allah itulah Tuhannya Ibrahim,Ishak,Ismail,Ya’kub,Yusuf,Musa dan Isa alaihimussalam.
    Sedangkan Tuhan yg diimani oleh orang kristian jelas bukan Tuhan Israel.Di mana di dalam al kitab secara eksplisit dinyatakan Allah Israel itu ada tiga peribadi?
    Apabila kita membicarakan tentang Allah kita membicarakan hakikat yg tidak mungkin akan berobah-obah.Jika Allah itu esa dari sejak azali,dari sejak Adam dan nabi –nabi sebelum Yesus maka Dia juga semestinya esa sehingga ke hari ini dan sampai bila-bila pun.Tidak logis jika Allah itu diisytiharkan esa yg tidak berbagi sejak dulu,tiba-tiba belakangan kesaanNya berobah dan berbagi-bagi.Apabila Allah memperkenalkan diriNya supaya manusia dapat mengenalnya dengan tuntas Dia mestilah berbicara secara eksplisit sehingga semua manusia dapat bersatu utk mengatakan bahawa Dia yg seperti sekian sekian adalah Tuhan sesungguhnya.Sangat tidak logis jika Tuhan mengungkapkan diriNya secara berkias-kias sehingga membuat manusia keliru dan saling berselisih.Dalam Perjanjian Lama Dia memang telah memperkenalkan diriNya secara eksplisit bahawa Dia maha Esa dan tidak sesuatu pun yg menyamaiNya.Apabila orang kristian mengiktikadkan Tuhan itu terdiri daripada tiga peribadi seharusnya iktikad itu di dasarkan kepada nas yg eksplisit juga.Sekarang tunjukkan di mana di dalam perjanjian lama Tuhan Israel secara eksplisit mengatakan bahawa Allah itu terdiri daripada tiga peribadi?Jika anda tidak tidak dapat menunjukkan artinya Tuhan yg anda imani bukanlah Tuhan Israel.

    Tidak ada seorang kristian pun yg mampu menjawap 4 pertanyaan di bawah ini.
    1Mana dalilnya dalam Alkitab Yesus 100% Tuhan & 100% manusia???
    Adakah ditulis di dalam Al Kitab bahawa Yesus pernah mengatakan walau sekali bahawa akulah Tuhan dan sembahlah aku.Atau dia mengatakan akulah tuhan yg menjadi manusia.Atau dia mengatakan akulah yg menjadikan alam semesta.Atau dia mengatakan Akulah Yahweh atau Eloah atau Elohim atau akulah Allah.Nas-nas yg mereka kemukakan terdedah kepada pelbagai tafsir dan kalau dipaksakan juga utk membuktikan ketuhanannya maka akan menentang nas2 yg eksplisit yg menafikan ketuhanannya.
    2 mampukah Allah memfanakan dirinya sendiri dengan secara hakiki sampai Dia tidak wujud lagi dan kita semua tidak bertuhan lagi.Bahasa mudahnya Allah ‘bunuh diri’.
    Perkara ini adalah mustahil bagi Allah karena Dia itu kadim tidak bermula daripada ketiadaan sehingga adanya adalah mutlak Dia tidak akan didatangi oleh sebarang unsur ketiadaan samada secara total mahupun sebahagian.Oleh itu adalah mustahil wujudnya dapat berobah kepada keadaan yg kurang daripada kemutlakanNya sekarang dengan menjadi manusia.Tiap-tiap yg dapat dikurangi secara teori akan dapat dihabisi.Adakah Allah dapat dihabisi?Kalau Dia tidak dapat dihabisi artinya Dia juga tidak dapat dikurangi.Oleh itu adalah mustahil Allah akan menjadi manusia.Kalau Dia menjadi manusia artinya Dia dapat dikurangi dan jika dia dapat dikurangi secara teori Dia dapat dihabisi.Mustahil Tuhan dapat dihabisi walau secara teori sekalipun.Oleh itu mustahil juga Dia dapat dikurangi.Ini selari jika dipandang dari sudut kitabiah.Ingat lagi Yesaya “kepada siapakah kamu hendak menyamakan Aku…”Dan nas Yesaya ini adalah nas yg eksplisit dan mana-mana tafsiran dari Al Kitab yg tidak selari dengan nas ini maka tafsiran tersebut otomatis tertolak. Intinya Tuhan tidak akan sesekali menjadi makhluk atau lebih tepat lagi menjadi “serupa’ seperti makhluk.
    3 Apakah wujud Allah termasuk di dalam wilayah kehendakNya sendiri atau bukan?Dengan kata lain Allah itu wujud karena Dia hendak wujud.
    Tentulah jawapannya mustahil karena adanya Allah itu tidak berpermulaan,maka wujudNya adalah terkeluar dari wilayah kehendakNya sendiri.Mesti dibedakan antara apa yg Allah hendak buat bagi diriNya dengan apa yg Allah hendak buat ke atas dirinya.Apa yg Allah hendak buat bagi diriNya itu bisa saja seperti Allah ingin memiliki hamba lalu dia menciptakan makhluk sebagai hambaNya.Bisa saja Allah memanggil hamba-hamba yg diciptanya itu dengan panggilan anak jika mau.Tapi apa yg Allah hendak buat atas diriNya maka ini nggak bisa berlaku karena wilayah kehendak dan kuasa Allah tidak menjangkau DiriNya sendiri sepertimana adanya sejak azali bukan dengan kuasa dan kehendakNya begitulah adaNya sekarang terkeluar dari wilayah kuasa dan kehendakNya. makanya Allah tidak akan membuat diriNya benar-benar beranak dalam arti kata keluar dari zatNya yg suci suatu zat yg lain.Sebab kalau Dia beranak begitu berarti dia boleh bertambah. dan berkurang.Setiap yg boleh berkurang secara teori dapat dihabisi dan ini adalah mustahil karena kesempurnaan Allah itu adalah mutlak.
    4 tunjukkan di mana di dalam perjanjian lama Tuhan Israel secara eksplisit mengatakan bahawa Allah itu terdiri daripada tiga peribadi?
    Memang tidak ada nas yg eksplisit samada diperjanjian lama malah di perjanjian baru juga yg mengatakan Allah itu ada tiga peribadi.Nas-nas yg mereka tunjukkan semuanya tidak bersifat eksplisit.Hanya tafsiran yg dipaksakan dan dengan mudah dibatalkan oleh nas-nas lain yg lebih eksplisit bahawa Allah itu tidak dapat disamakan dengan yg lain dan bahawa Yesus itu bukan Tuhan.Makanya dalam hal ketuhanan Yesus seseorang dapat tenang dan tentram utk mempercayai bahawa baginda bukan Tuhan hanya seorang nabi yg lahir dengan cara istimewa dan dikurniakan mukjizat oleh Allah.Adapun Allah itu Dia sendiri tidak akan menjadi serupa dengan makhluk dan Dia adalah esa zahir dan batin.Di dalam hal ini orang-orang kristian telah menyalahi Islam dan yahudi dengan mengiktikadkan satu kepercayaan yg ganjil.Mereka hanya mengesakan Allah pada zahir saja tetapi tidak mengesakan Allah pada batin karena jelas mereka mempercayai dalam satu Tuhan ada tiga peribadi.Jadi cobalah anda pikir-pikirkan siapakah yg menolak utk mempercayai Tuhan yg sebenar.Kristian atau Islam.

  27. Penghibur berkata:

    @ilham Othmany

    Terima kasih saudaraku kerana menambah maklumat diruangan saya.

  28. th12bet berkata:

    Hello, all the time i used to check webpage posts here early in the daylight, since i
    love to learn more and more.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s